Kamis, 14/11/2019 14:00 WIB

Rusia: Argumen Penyitaan Kapal Tanker Iran lebih Meyakinkan daripada Inggris

Rusia pada Minggu (21/7) juga menyatakan dukunganya terhadap Iran atas klaim AS bahwa Teheran tidak boleh memperkaya uranium di tingkat mana pun.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Ryabkov (Foto: AFP)

Moskow, Jurnas.com - Rusia mengatakan argumen Iran terkait penyitaan kapal tanker minyak berbendera Inggris di Selat Hormuz baru-baru ini lebih meyakinkan daripada penahan kapal tanker Teheran di London.

"Argumen pihak Iran untuk menjelaskan tindakannya jauh lebih meyakinkan daripada alasan yang tidak jelas tentang undang-undang sanksi Uni Eropa yang digunakan otoritas Gibraltar untuk menahan kapal tanker berbendera Panama yang membawa minyak Iran, " kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusi, Sergey Ryabkov.

"Argumen Iran jauh lebih benar daripada argumen dari Gibraltar dan London yang terlibat dalam pembajakan. Iran menjaga ekologi di Selat Hormuz," sambungnya.

Pada 19 Juli, Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) menangkap kapal tanker minyak Inggris Stena Impero karena melanggar hukum maritim internasional saat melintasi Selat Hormuz yang lalu lintas tinggi di Teluk Persia.

Pejabat Iran mengatakan, kapal  itu mematikan locator GPS-nya yang bertentangan dengan peraturan internasional ketika berlayar ke jalur air strategis dengan pola lalu lintas yang salah.

Kapal itu lalu dibawa ke pelabuhan kota selatan Iran, Bandar Abbas untuk dilakukan penyelidikan korban maritim.

Penahanan kapal tanker Inggris terjadi satu bulan setelah London menangkap seorang supertanker Iran karena diduga melanggar sanksi unilateral Uni Eropa terhadap Suriah.

Rusia pada Minggu (21/7) juga menyatakan dukunganya terhadap Iran atas klaim AS bahwa Teheran tidak boleh memperkaya uranium di tingkat mana pun.

Perwakilan permanen Rusia untuk Organisasi Internasional di Wina, Mikhail Ulyanov, mengatakan, semua anggota Perjanjian tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir, umumnya dikenal sebagai NPT, diizinkan untuk memperkaya uranium.

Itu adalah hak mereka yang tidak dapat dicabut, dan tidak ada yang dapat menyangkal mereka akan hak itu, kata Ulyanov, menolak tuduhan sebelumnya yang diajukan oleh penasihat keamanan nasional presiden AS, John Bolton.

Bolton mengklaim, salah satu kesalahan terburuk dari perjanjian Iran, sekarang pada tampilan penuh, adalah memungkinkan Iran untuk mempertahankan kemampuan pengayaan. Seharusnya tidak ada pengayaan untuk Iran.

Pada  Mei, Iran mulai memprakarsai serangkaian tindakan untuk menanggapi keberangkatan AS dari JCPOA dan penolakan para mitra Eropa untuk menjamin kepentingan bisnis Teheran berdasarkan kesepakatan tersebut.

Langkah-langkah tersebut telah membuat Teheran melampaui batas 3,67 persen yang ditetapkan oleh JCPOA pada tingkat pengayaan uraniumnya.

TAGS : Amerika Serikat Inggris Iran Selat Hormuz Stena Impero




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :