Selasa, 16/07/2019 03:39 WIB

Tunisia Larang Wanita Kenakan Niqab di Gedung-gedung Publik

Perdana menteri Tunisia mengeluarkan larangan wanita mengenakan niqab di kantor-kantor pemerintah, dengan alasan masalah keamanan setelah serangan baru-baru ini di negara itu

Ilustrasi warga Tunisia (Foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Perdana menteri Tunisia mengeluarkan larangan wanita mengenakan niqab di kantor-kantor pemerintah, dengan alasan masalah keamanan setelah serangan baru-baru ini di negara itu.

Perdana Menteri Youssef Chahed menandatangani surat edaran pemerintah yang melarang akses ke administrasi publik dan lembaga-lembaga kepada siapa pun dengan wajah tertutup untuk alasan keamanan.

Dilansir The National, larangan niqab yang menutupi seluruh wajah terlepas dari mata, muncul pada saat keamanan meningkat menyusul pemboman bunuh diri ganda 27 Juni di Tunis yang menewaskan dua orang tewas dan tujuh orang luka-luka.

Pada Oktober, seorang pembom bunuh diri berjilbab melukai sembilan orang, terutama polisi, di Tunis tengah.

Menteri dalam negeri menginstruksikan polisi pada Februari 2014 untuk meningkatkan pengawasan pemakaian niqab sebagai bagian dari langkah-langkah anti-terorisme, untuk mencegah penggunaannya sebagai penyamaran atau untuk menghindari keadilan.

Liga Tunisia untuk Pertahanan Hak Asasi Manusia mendesak agar tindakan itu hanya sementara. "Kami memiliki kebebasan untuk berpakaian sesuka hati, tetapi hari ini dengan situasi saat ini dan ancaman teroris di Tunisia dan di seluruh wilayah kami menemukan pembenaran untuk keputusan ini," kata presiden liga Jamel Msallem.

Dia mengatakan larangan itu harus dicabut segera setelah situasi keamanan normal kembali di Tunisia. Niqab dan pertunjukan luar lainnya tentang kesalehan Muslim tidak ditoleransi di bawah rezim otokrat lama Zine El Abidine Ben Ali tetapi telah kembali sejak ia dijatuhkan dalam revolusi Tunisia 2011.

Setelah tahun itu, perempuan diizinkan untuk mengenakan jilbab dan niqab di Tunisia setelah larangan selama puluhan tahun di bawah presiden sekuler Zine El Abidine Ben Ali dan Habib Bourguiba, yang menolak semua bentuk pakaian Islami.

Setelah serangan berdarah pada tahun 2015 yang menargetkan pasukan keamanan dan wisatawan, ada panggilan di Tunisia untuk memberlakukan kembali larangan tersebut.

Juga pada hari Jumat, presiden negara itu yang berusia 92 tahun, Beji Caid Essebsi, tampil pertama kali di depan umum sejak meninggalkan rumah sakit setelah sakit parah.

Video dari kantor presiden menunjukkan Tuan Essebsi menandatangani dekrit hari Jumat yang mengesahkan pemilihan pada bulan Oktober dan November dan membuat pidato singkat, empat hari setelah dipulangkan dari rumah sakit militer.

Dalam sebuah pernyataan kemudian, kantornya mengatakan presiden juga memperpanjang keadaan darurat negara Afrika Utara yang sedang berlangsung selama satu bulan lagi.

Essebsi memenangkan kantor pada tahun 2014, setelah pemberontakan negara 2011 yang menggulingkan Ben Ali. Dia baru-baru ini mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan November, mengatakan orang yang lebih muda harus memimpin negara.

TAGS : Larangan Niqab Tunisia




TERPOPULER :