Selasa, 20/08/2019 17:08 WIB

AS Kerahkan Rudal Patriot dan Kapal Perang ke Timur Tengah

USS Arlington, yang mengangkut marinir, kendaraan amfibi dan pesawat terbang berputar, serta rudal Patriot, akan bergabung dengan kelompok kapal induk USS Abraham Lincoln, yang sudah melewati Terusan Suez Mesir, Kamis (9/5), dan saat ini berlayar di Laut Merah. 

USS Arlington adalah dermaga transportasi amfibi yang membawa ratusan marinir (Foto: Bebeto Matthews / AP)

Washington, Jurnas.com - Pemerintah Amerika Serikat (AS) menyetujui penyebaran baterai pertahanan rudal Patriot dan kapal perang lain ke Timur Tengah di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran.

Menurut CNN, USS Arlington, yang mengangkut marinir, kendaraan amfibi dan pesawat terbang berputar, serta rudal Patriot, akan bergabung dengan kelompok kapal induk USS Abraham Lincoln, yang sudah melewati Terusan Suez Mesir, Kamis (9/5), dan saat ini berlayar di Laut Merah. 

Lebih lanjut dijelaskan, AS melakukan penyebaran perangkat keras militer ke kawasan itu sebagai tanggapan atas kesiapan Iran untuk melakukan operasi ofensif.

Sistem rudal Patriot adalah mekanisme pertahanan terhadap pesawat, drone, rudal jelajah dan rudal balistik, dan saat ini dikerahkan di Bahrain, Yordania, Kuwait, Qatar dan Uni Emirat Arab (UEA).

"Penjabat Sekretaris Pertahanan telah menyetujui pergerakan USS Arlington (LPD-24) dan baterai Patriot ke Komando Sentral AS (CENTCOM) sebagai bagian dari permintaan awal pasukan untuk awal pekan ini," kata pernyataan Pentagon.

Awal pekan ini, satu gugus tugas pembom angkatan udara AS, termasuk pembom B-52, juga tiba di pangkalan udara AS Al Udeid di Qatar, kata Komando Sentral AS.

"Departemen Pertahanan terus memantau dengan cermat kegiatan rezim Iran, militer dan proksi mereka. Karena keamanan operasional, kami tidak akan membahas jadwal waktu atau lokasi pasukan. AS tidak ingin konflik dengan Iran, tetapi kami diposisikan dan siap untuk membela pasukan dan kepentingan AS di kawasan itu," kata Pentagon.

Iran telah menolak tindakan itu sebagai "perang psikologis" yang dirancang untuk mengintimidasi itu.

Dalam sebuah penasehat yang diposting pada Kamis (9/5), Administrasi Maritim AS (MARAD) mengatakan, sejak awal Mei telah ada indikasi Iran atau proksi regionalnya akan mengganggu kepentingan AS dan sekutunya di wilayah itu.

Ini termasuk, kata MARAD, infrastruktur produksi minyak, setelah Teheran mengancam akan menutup selat vital Chormepoint Hormuz di Teluk Arab di mana sekitar seperlima dari minyak yang dikonsumsi secara global dilewati.

"Iran atau kuasanya dapat merespons dengan menargetkan kapal komersial, termasuk kapal tanker minyak, atau kapal militer AS di Laut Merah atau Teluk Persia," kata MARAD.

"Pelaporan menunjukkan peningkatan kesiapan Iran untuk melakukan operasi ofensif terhadap pasukan dan kepentingan AS," sambungnya.

TAGS : Iran Amerika Serikat Kesepakatan Nuklir Perang




TERPOPULER :