Senin, 17/01/2022 04:15 WIB

Puluhan Orang Tewas Termasuk Tentara AS dalam Ledakan di bandara Kabul

Video yang direkam oleh wartawan Afghanistan menunjukkan puluhan mayat berserakan di sekitar kanal di tepi bandara. Saksi mata mengatakan, setidaknya dua ledakan mengguncang daerah itu.

Asap mengepul dari ledakan di luar bandara di Kabul, Afghanistan pada 26 Agustus 2021. Ledakan itu terjadi di luar bandara Kabul, tempat ribuan orang berbondong-bondong mencoba melarikan diri dari pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban. (Foto: AP/Wali Sabawoon)

Washington, Jurnas.com - Negara Islam menyerang gerbang padat bandara Kabul dalam serangan bom bunuh diri pada Kamis (26/8). Dalam insiden tersebut sejumlah warga sipil dan sedikitnya 13 tentara Amerika Serikat (AS) tewas.

Pejabat kesehatan Kabul dikutip mengatakan, 60 warga sipil tewas. Video yang direkam oleh wartawan Afghanistan menunjukkan puluhan mayat berserakan di sekitar kanal di tepi bandara. Saksi mata mengatakan, setidaknya dua ledakan mengguncang daerah itu.

ISIS mengatakan salah satu pelaku bom bunuh diri menargetkan penerjemah dan kolaborator dengan tentara AS. Para pejabat AS juga menyalahkan kelompok itu.

Korban Amerika, yang meningkat menjadi 13 dari 12 kemudian pada Kamis menurut pejabat AS, diyakini sebagai tentara AS paling tewas di Afghanistan dalam satu insiden sejak 30 personel tewas ketika sebuah helikopter ditembak jatuh pada Agustus 2011.

Serangan itu dilakukan saat pasukan AS melakukan penarikan mereka dari Afghanistan, setelah Presiden Joe Biden mengatakan AS telah lama mencapai alasan aslinya untuk menyerang negara itu pada tahun 2001: untuk membasmi gerilyawan Al Qaeda dan mencegah terulangnya aerangan 11 September di AS

Biden bersumpah untuk mengejar para pelaku pemboman pada Kamis dan mengatakan telah memerintahkan Pentagon untuk merencanakan bagaimana menyerang ISIS-K, afiliasi ISIS yang mengaku bertanggung jawab.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan pasukan sekutu harus terus mengevakuasi sebanyak mungkin orang yang rentan dari Kabul meskipun apa yang dia sebut sebagai serangan teroris yang mengerikan. "Prioritas kami tetap mengevakuasi sebanyak mungkin orang ke tempat yang aman secepat mungkin," cuitnya.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengutuk pemboman itu sebagai serangan teroris dan mengadakan pertemuan anggota tetap Dewan Keamanan untuk membahas situasi kacau di Afghanistan, kata seorang juru bicara PBB.

"Insiden ini menggarisbawahi ketidakstabilan situasi di lapangan di Afghanistan, tetapi juga memperkuat tekad kami karena kami terus memberikan bantuan mendesak di seluruh negeri untuk mendukung rakyat Afghanistan," kata juru bicara PBB Stephane Dujarric kepada wartawan.

Mayat tergeletak di kanal dekat pagar bandara, video dari tempat kejadian menunjukkan, beberapa orang ditangkap dan ditumpuk sementara warga sipil yang meratap mencari orang yang mereka cintai.

"Untuk sesaat saya pikir gendang telinga saya pecah dan saya kehilangan indra pendengaran. Saya melihat tubuh dan bagian tubuh terbang di udara seperti angin puting beliung meniup kantong plastik. Saya melihat tubuh, bagian tubuh, orang tua dan pria, wanita dan anak-anak yang terluka. tercerai-berai," kata seorang warga Afghanistan yang berusaha mencapai bandara. "Air kecil yang mengalir di saluran pembuangan itu telah berubah menjadi darah."

Kematian AS adalah yang pertama beraksi di Afghanistan dalam 18 bulan, sebuah fakta yang kemungkinan akan dikutip oleh para kritikus yang menuduh Biden secara sembrono meninggalkan status quo yang stabil dan diperoleh dengan susah payah dengan memerintahkan penarikan tiba-tiba.

Jenderal Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS, mengatakan AS akan melanjutkan evakuasi, mencatat bahwa masih ada sekitar 1.000 warga AS di Afghanistan. Tetapi beberapa negara Barat mengatakan pengangkutan udara massal warga sipil akan segera berakhir, kemungkinan tidak akan meninggalkan jalan keluar bagi puluhan ribu warga Afghanistan yang bekerja untuk Barat selama dua dekade perang.

McKenzie mengatakan para komandan AS bersiap menghadapi lebih banyak serangan oleh Negara Islam, termasuk kemungkinan roket atau bom kendaraan yang menargetkan bandara. "Kami melakukan segala yang kami bisa untuk bersiap-siap," katanya.

Kekerasan Negara Islam merupakan tantangan bagi Taliban, yang telah berjanji kepada warga Afghanistan bahwa mereka akan membawa perdamaian ke negara yang mereka taklukkan dengan cepat. Seorang juru bicara Taliban menggambarkan serangan itu sebagai pekerjaan lingkaran jahat yang akan ditekan begitu pasukan asing pergi.

Negara-negara Barat khawatir bahwa Taliban, yang pernah melindungi Al Qaeda pimpinan Osama bin Laden, akan membiarkan Afghanistan kembali menjadi surga bagi para militan. Taliban mengatakan mereka tidak akan membiarkan negara itu digunakan oleh teroris. (Reuters)

TAGS : Negara Islam Al Qaeda Osama bin Laden Serangan Bandara Kabul




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :