Kamis, 29/07/2021 07:13 WIB

Perusahaan Nuklir Prancis Berusaha Selesaikan Masalah Kinerja di Pabrik China

CNN melaporkan sebelumnya, pemerintah AS sedang menilai laporan kebocoran di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan setelah perusahaan Prancis, Framatome, memperingatkan ancaman radiologi yang akan segera terjadi.

Dua reaktor sedang dibangun di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan di provinsi Guangdong selatan. (Foto: AFP/Peter Parks)

Guangzhou, Jurnas.com - Sebuah perusahaan nuklir Prancis mengatakan, sedang bekerja untuk menyelesaikan "masalah kinerja" di pabrik yang sebagian miliknya di provinsi Guangdong selatan China menyusul laporan media Amerika Serikat (AS) tentang potensi kebocoran di sana.

CNN melaporkan sebelumnya, pemerintah AS sedang menilai laporan kebocoran di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan setelah perusahaan Prancis, Framatome, memperingatkan ancaman radiologi yang akan segera terjadi.

Framatome mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada AFP bahwa itu mendukung penyelesaian masalah kinerja di pabrik. "Menurut data yang tersedia, pabrik beroperasi dalam parameter keselamatan," kata perusahaan itu.

"Tim kami bekerja dengan para ahli yang relevan untuk menilai situasi dan mengusulkan solusi untuk mengatasi masalah potensial apa pun," sambungnya.

Mengutip surat dari Framatome ke departemen energi AS, CNN mengatakan, peringatan itu termasuk tuduhan bahwa otoritas keselamatan China menaikkan batas yang dapat diterima untuk radiasi di luar fasilitas untuk menghindari keharusan mematikannya.

Operator pembangkit listrik, China General Nuclear Power Group milik negara, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam bahwa "indikator lingkungan dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan dan sekitarnya adalah normal.

Itu tidak merujuk pada kebocoran atau insiden di pembangkit listrik, yang dikatakan memenuhi persyaratan peraturan keselamatan nuklir dan spesifikasi teknis pembangkit listrik.

AFP tidak mendapatkan tanggapan segera atas permintaan komentar dari kementerian luar negeri China atau kelompok tenaga nuklir China.

REAKTOR EPR

Diberdayakan pada tahun 2018, pabrik Taishan adalah yang pertama di dunia yang mengoperasikan reaktor nuklir EPR generasi berikutnya, desain air bertekanan yang telah mengalami penundaan bertahun-tahun dalam proyek Eropa serupa di Inggris, Prancis, dan Finlandia.

Reaktor EPR telah disebut-sebut sebagai kemajuan yang menjanjikan dalam keselamatan dan efisiensi dibandingkan reaktor konvensional sambil menghasilkan lebih sedikit limbah.

Pembangkit nuklir memasok kurang dari 5 persen kebutuhan listrik tahunan China pada 2019, menurut Administrasi Energi Nasional, tetapi pangsa ini diperkirakan akan tumbuh seiring upaya Beijing untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060.

China memiliki 47 pembangkit nuklir dengan total kapasitas pembangkit 48,75 juta kilowatt - tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Prancis - dan telah menginvestasikan miliaran dolar untuk mengembangkan sektor energi nuklirnya.

Bulan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin dan timpalannya dari China Xi Jinping memuji hubungan dekat antara negara mereka saat mereka meluncurkan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir buatan Rusia di China. (AFP)

TAGS : Perusahaan Nuklir Prancis Guangdong




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :