Kamis, 30/05/2024 08:31 WIB

Banjir Besar Diperkirakan akan Melanda Guangdong China, Jutaan Orang Terancam

Banjir Besar Diperkirakan akan Melanda Guangdong China, Jutaan Orang Terancam

Awan gelap berkumpul di atas pegunungan di Zhaoqing, provinsi Guangdong, Tiongkok selatan, 27 Juni 2005. REUTERS

BEIJING - Sungai-sungai besar, saluran air dan waduk di provinsi Guangdong, Tiongkok, terancam menimbulkan banjir berbahaya, sehingga memaksa pemerintah pada Minggu untuk memberlakukan rencana tanggap darurat untuk melindungi lebih dari 127 juta orang.

Menyebut situasi ini "suram", pejabat cuaca setempat mengatakan bagian sungai dan anak sungai di daerah aliran sungai Xijiang dan Beijiang mengalami lonjakan permukaan air yang jarang terjadi dan hanya memiliki peluang satu dari 50 terjadi pada tahun tertentu, menurut stasiun penyiaran negara. Berita CCTV mengatakan pada hari Minggu.

Kementerian Sumber Daya Air Tiongkok mengeluarkan peringatan darurat, CCTV melaporkan.

Para pejabat Guangdong mendesak departemen-departemen di semua daerah dan kota untuk memulai perencanaan darurat guna mencegah bencana alam dan segera menyalurkan dana dan bahan-bahan bantuan bencana untuk memastikan orang-orang yang terkena dampak mendapatkan makanan, pakaian, air, dan tempat tinggal.

Provinsi ini, yang merupakan eksportir utama dan salah satu pusat komersial dan perdagangan utama Tiongkok, telah mengalami hujan lebat dan angin kencang selama beberapa hari, pola cuaca yang juga berdampak pada wilayah lain di Tiongkok.

Hujan deras selama 12 jam, mulai jam 8 malam. (12.00 GMT) Sabtu, menghantam bagian tengah dan utara provinsi tersebut termasuk kota Zhaoqing, Shaoguan, Qingyuan dan Jiangmen di mana pekerja penyelamat telah dikirim.

Lebih dari 45.000 orang telah dievakuasi di Qingyuan, menurut media pemerintah, dan beberapa fasilitas listrik di Zhaoqing rusak, memutus aliran listrik di beberapa tempat.

Secara keseluruhan di Guangdong, 1,16 juta rumah tangga kehilangan aliran listrik karena hujan lebat, menurut media yang didukung pemerintah.

Sekitar 1.103 sekolah di Zhaoqing, Shaoguan dan Qingyuan akan meliburkan kelas pada hari Senin, kata radio pemerintah Tiongkok.

“Silakan lihat daerah Huaiji di Zhaoqing, yang telah menjadi kota air. Para lansia dan anak-anak di pedesaan tidak tahu apa yang harus dilakukan jika listrik padam dan tidak ada sinyal,” kata salah satu pengguna di situs media sosial populer, Weibo.

Air banjir yang deras menyapu satu kendaraan di jalan sempit di Zhaoqing, menurut sebuah video yang dirilis oleh Hongxing News.
"Hujan seperti air terjun selama satu setengah jam di jalan raya dalam perjalanan pulang tadi malam," kata pengguna Weibo lainnya. "Saya tidak bisa melihat jalan sama sekali."

Pihak berwenang di Qingyuan dan Shaoguan juga melarang kapal melakukan perjalanan melalui beberapa sungai, dan departemen maritim mengirimkan pasukan untuk bertugas dan mengoordinasikan kapal tunda darurat dan kapal penyelamat darurat.

Banyak stasiun hidrologi di provinsi tersebut melebihi permukaan air, pejabat cuaca memperingatkan, dan di ibu kota provinsi, Guangzhou, sebuah kota berpenduduk 18 juta jiwa, waduk telah mencapai batas banjir, pejabat kota mengumumkan pada hari Minggu.

Data menunjukkan 2.609 stasiun hidrologi dengan curah hujan harian lebih dari 50 mm (1,97 inci), mencakup sekitar 59% dari seluruh stasiun pengamatan. Pada hari Minggu pukul 8 pagi, 27 stasiun hidrologi di Guangdong bersiaga.

Di negara tetangga Guangxi, sebelah barat Guangdong, angin kencang seperti badai menerjang wilayah tersebut, menghancurkan bangunan-bangunan seperti yang ditunjukkan dalam rekaman video media pemerintah. Beberapa tempat juga mengalami hujan es dan banjir besar, kata CCTV.

Dalam video lain, terlihat tim penyelamat berusaha menyelamatkan seorang lansia yang menempel di pohon yang setengah terendam air banjir.

Pada pukul 10:00 (0200 GMT), 65 tanah longsor tercatat terjadi di kota Hezhou yang terletak di Guangxi, media pemerintah melaporkan.
Peramal cuaca memperkirakan akan terjadi hujan lebat hingga Senin di wilayah Guangxi, provinsi Guangdong, Fujian dan Zhejiang.

KEYWORD :

Guangdong China Ancaman Banjir Hujan Deras




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :