Rabu, 20/10/2021 20:19 WIB

China Setujui Penggunaan Darurat Vaksin Sinovac untuk Anak-anak

Anak di bawah umur memiliki prioritas lebih rendah untuk vaksinasi terhadap COVID-19 dibandingkan dengan orang tua, yang menghadapi risiko gejala parah yang lebih tinggi setelah infeksi.

Vaksin Covid-19 Sinovac (Foto: AFP)

Beijing, Jurnas.com - China telah menyetujui penggunaan darurat vaksin COVID-19, Sinovac Biotech pada orang berusia antara tiga dan 17 tahun. Demikian kata Ketua dan kepala eksekutif Sinovac Weidong Yin kepada TV pemerintah pada Jumat malam (4/6).

Upaya vaksinasi massal China, yang memberikan 723,5 juta dosis vaksin per 3 Juni, saat ini hanya terbuka untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas.

"Kapan vaksin Sinovac akan ditawarkan kepada kelompok yang lebih muda tergantung pada otoritas kesehatan yang merumuskan strategi inokulasi China," Yin mengatakan kepada TV pemerintah dalam sebuah wawancara langsung.

Yin mengatakan, anak di bawah umur memiliki prioritas lebih rendah untuk vaksinasi terhadap COVID-19 dibandingkan dengan orang tua, yang menghadapi risiko gejala parah yang lebih tinggi setelah infeksi.

Hasil awal dari uji klinis Fase I dan II menunjukkan vaksin dapat memicu respons imun pada peserta berusia tiga hingga 17 tahun, dan sebagian besar reaksi merugikan bersifat ringan.

Produsen obat yang didukung negara Sinopharm, yang memiliki dua suntikan menggunakan teknologi serupa dengan produk Sinovac, juga mengirimkan data untuk izin pada kelompok yang lebih muda.

Sebuah vaksin dari CanSino Biologics`, yang mengadopsi teknik berbeda, telah memasuki uji coba Fase II yang melibatkan mereka yang berusia antara enam dan 17 tahun.

Sinovac juga telah menyelesaikan uji klinis Fase II di mana peserta disuntik dengan dosis booster ketiga setelah menyelesaikan dua suntikan reguler, kata Yin.

Peserta melihat peningkatan 10 kali lipat tingkat antibodi dibandingkan dengan tingkat sebelumnya dalam seminggu, dan 20 kali lipat dalam setengah bulan, kata Yin.

Yin memperingatkan bahwa Sinovac masih perlu menyelesaikan pengamatan jangka panjang dari durasi antibodi sebelum dapat membuat rekomendasi kepada pihak berwenang tentang kapan dosis ketiga harus diberikan. (Reuters)

TAGS : Vaksin Sinovac Vaksin COVID-19 Vaksin China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :