Kamis, 18/08/2022 03:09 WIB

Ini Ancaman Israel Jika Hamas Langgar Gencatan Senjata

Setidaknya 12 orang Israel, termasuk dua anak, tewas oleh roket yang ditembakkan oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya dari Gaza selama pertempuran, yang dimulai pada 10 Mei.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di Brussels, Belgia pada 11 Desember 2017 (Foto: Dursun Aydemir/Anadolu Agency)

Yerusalem, Jurnas.com - Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menjanjikan "tanggapan yang sangat kuat" jika Hamas melanggar gencatan senjata yang mengakhiri pemboman mematikan selama 11 hari di Jalur Gaza.

Netanyahu membuat komentar di Yerusalem Barat pada Selasa (25/5) selama konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Antony Blinken, yang melakukan perjalanan ke wilayah itu untuk mendukung perjanjian gencatan senjata awal.

Ia berterima kasih kepada AS karena dengan tegas mendukung hak Israel untuk membela diri" selama kekerasan, di mana serangan udara Israel menewaskan sedikitnya 248 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, di Gaza.

Setidaknya 12 orang Israel, termasuk dua anak, tewas oleh roket yang ditembakkan oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya dari Gaza selama pertempuran, yang dimulai pada 10 Mei dan menyaksikan kekerasan antar-komunal meletus di seluruh Israel, serta beberapa warga Palestina tewas dalam protes. di Tepi Barat yang diduduki.

"Kami juga akan memberi makna pada komitmen kami untuk pertahanan diri kami. Jika Hamas merusak ketenangan dan menyerang Israel, tanggapan kami akan sangat kuat," kata Netanyahu.

Pada bagiannya, Blinken mengatakan AS akan bekerja untuk memastikan bantuan internasional untuk membangun kembali Gaza tidak akan menguntungkan Hamas.

"Kami akan bekerja sama dengan mitra kami secara erat, dengan semua, untuk memastikan bahwa Hamas tidak mendapat manfaat dari bantuan rekonstruksi," kata Blinken.

Menteri Luar Negeri mengatakan perjalanannya ke wilayah itu ada empat kali lipat: "Untuk menunjukkan komitmen AS terhadap keamanan Israel; untuk mulai bekerja menuju stabilitas yang lebih besar dan mengurangi ketegangan di Tepi Barat dan Yerusalem; untuk mendukung bantuan kemanusiaan dan rekonstruksi yang mendesak bagi Gaza untuk memberi manfaat bagi rakyat Palestina; dan untuk terus membangun kembali hubungan kami dengan rakyat Palestina dan Otoritas Palestina."

Dia juga membela diri dari kritik bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden seharusnya mengambil garis yang lebih publik dan tegas dengan Israel sebelumnya dalam pertempuran, memuji diplomasi di balik layar yang intens Washington dalam mewujudkan gencatan senjata, yang dicapai melalui mediator Mesir pada 21 Mei.

Ia menambahkan bahwa membangun kesepakatan dimulai dengan pengakuan bahwa kerugian di kedua sisi sangat besar.

Blinken, yang dijadwalkan untuk bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di kemudian hari sebelum melakukan perjalanan ke Yordania dan Mesir pada Rabu, juga menghindari mendorong pembaruan proses perdamaian Israel-Palestina yang lebih luas, alih-alih menyerukan perubahan yang lebih bertahap.

"Kami tahu bahwa untuk mencegah kembalinya kekerasan, kami harus menggunakan ruang yang dibuat untuk mengatasi serangkaian masalah dan tantangan mendasar yang lebih besar," kata Blinken. "Dan itu dimulai dengan menangani situasi kemanusiaan yang parah di Gaza dan mulai membangun kembali."

Dia menyerukan langkah-langkah untuk memperluas peluang bagi Palestina dengan memperkuat sektor swasta dan memperluas perdagangan dan investasi.

"Kami percaya bahwa Palestina dan Israel sama-sama berhak untuk hidup dengan aman dan terjamin, menikmati kebebasan dan kesempatan serta demokrasi yang sama," katanya. "Diperlakukan dengan bermartabat."

Kata-kata itu tidak mungkin memuaskan para pendukung hak asasi manusia, yang telah berulang kali meminta AS mengutuk tindakan Israel terhadap Gaza, yang menghancurkan bangunan dan infrastruktur tempat tinggal dan yang menurut banyak pengamat merupakan hukuman kolektif.

AS sebelumnya dan berulang kali memblokir pernyataan bersama Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata selama kekerasan.

Blinken juga tidak menanggapi seruan dari beberapa legislator AS untuk mengakhiri bantuan militer dan penjualan senjata ke Israel, dengan Menteri Luar Negeri dan Netanyahu pada Selasa memuji komitmen AS untuk mengisi kembali sistem pertahanan udara Iron Dome Israel setelah pertempuran itu.

TAGS : Israel Benjamin Netanyahu Hamas Amerika Serikat Antony Blinken




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :