Kamis, 22/04/2021 22:22 WIB

Penasihat Tertinggi Prancis Beri Arahan Saat Virus `Darurat`

Lebih dari 26.000 sekarang berada di rumah sakit karena covid-19. (Foto: bbc)

Jurnas.com - Penasihat medis utama Prancis mengatakan pada Minggu (24/1/2021) bahwa lockdown nasional ketiga mungkin akan segera diperlukan untuk memerangi virus corona di negara itu.

Jam malam yang ketat diberlakukan akhir pekan lalu, tetapi kasus terus meningkat.

Prof Jean-Francois Delfraissy, kepala dewan ilmiah yang menasihati para pemimpin tentang Covid-19, mengatakan "ada keadaan darurat" dan minggu ini sangat penting.

Dia menyerukan tindakan cepat pemerintah, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang penyebaran varian baru virus corona.

Prof Delfraissy mengatakan data menunjukkan varian baru yang lebih dapat ditularkan yang pertama kali terdeteksi di Inggris sekarang mencapai antara 7-9% kasus di beberapa wilayah Prancis dan akan sulit dihentikan, seperti yang dilansir dari BBC, Senin (25/1/2021).

Dia mengatakan negara itu berada dalam situasi yang lebih baik daripada negara lain di Eropa, tetapi menggambarkan varian baru sebagai "setara dengan pandemi kedua".

"Jika kami tidak memperketat peraturan, kami akan menemukan diri kami dalam situasi yang sangat sulit mulai pertengahan Maret," kata penasihat itu saat wawancara dengan televisi BFM.

Pemerintah Prancis diperkirakan akan bertemu pada Rabu (27/1/2021) untuk memutuskan apakah tindakan lebih lanjut diperlukan.

Para pejabat sejauh ini menolak penerapan lockdown nasional ketiga, lebih memilih sistem jam malam yang memungkinkan sekolah tetap buka.

Jumlah kematian akibat virus di negara itu mencapai 73.000 pada hari Minggu (24/1/2021),  karena negara itu memperketat pembatasan kedatangan ke negara itu.

Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan pekan lalu bahwa semua perjalanan yang tidak penting "harus sangat dilarang" tetapi negara sejauh ini setuju untuk tetap membuka perbatasan.

TAGS : Perancis Lockdown Varian Baru Delfraissy Jam Malam




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :