Senin, 04/03/2024 02:27 WIB

Hampir 2.000 Tahanan Kabur dan 20 Tewas akibat Serangan Barak Militer di Sierra Leone

Hampir 2.000 Tahanan Kabur dan 20 Tewas akibat Serangan Barak Militer di Sierra Leone

Wakil Presiden Sierra Leone Mohamed Juldeh Jalloh mengunjungi penjara pusat Jalan Pademba di Freetown, Sierra Leone, 27 November 2023. Foto: Reuters

FREETOWN - Dua puluh orang tewas dan hampir 2.000 narapidana melarikan diri dalam serangan hari Minggu di barak militer, penjara dan lokasi lain di Sierra Leone, kata para pejabat, Senin, 27 November 2023 waktu setempat.

Negara Afrika Barat itu dilanda kepanikan pada dini hari ketika para penyerang melepaskan tembakan ke seluruh ibu kota Freetown. Pemerintah menyalahkan “tentara pemberontak” yang dikatakan telah berhasil dipukul mundur.

Presiden Julius Maada Bio mengatakan dalam pidatonya pada hari Minggu bahwa sebagian besar pemimpin serangan telah ditangkap dan upaya untuk menangkap orang lain sedang dilakukan. Investigasi telah diluncurkan, katanya.

Juru bicara Angkatan Darat Kolonel Issa Bangura mengatakan kepada Reuters bahwa 20 orang yang tewas termasuk 13 tentara, tiga penyerang, seorang petugas polisi, seorang warga sipil dan seseorang yang bekerja di bagian keamanan swasta. Delapan orang terluka dan tiga ditangkap, katanya.

Sekitar 1.890 narapidana melarikan diri dari penjara pusat Jalan Pademba setelah para penyerang menerobos masuk, menurut laporan situasi yang dibagikan petugas penjara kepada Reuters pada hari Senin. Sejauh ini, 23 orang telah kembali, katanya.

Dalam penggerebekan yang berlangsung selama dua jam, para penyerang mendobrak gerbang utama dengan sebuah kendaraan setelah tembakan dan peluncur roket gagal menembus pertahanan penjara, kata Kolonel Shek Sulaiman Massaquoi, penjabat direktur jenderal Layanan Pemasyarakatan Sierra Leone.

Di dalam penjara pada hari Senin, seorang reporter Reuters melihat pintu sel dibongkar atau dihilangkan seluruhnya, dan tumpukan sampah dari pembersihan yang sedang berlangsung.

Polisi mendesak para narapidana untuk kembali ke penjara dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, dan menawarkan penghargaan kepada publik atas rincian keberadaan para tahanan yang melarikan diri atau para penyerang.

KETENANGAN TENTATIF
Kehidupan kembali ke Freetown pada Senin sore ketika toko-toko dan bisnis dibuka setelah pemerintah mengurangi jam malam sepanjang hari menjadi jam malam yang berlaku mulai pukul 21.00-06.00 GMT.

Untuk menunjukkan kembalinya keadaan normal, akun media sosial Bio X pada hari Senin membagikan foto presiden di belakang mejanya di kantornya dan mengatakan bahwa dia sedang bekerja.

“Tugas yang ada di hadapan kita terlalu besar dan mendesak untuk digagalkan oleh mereka yang berusaha merusak perdamaian dan keamanan yang kita nikmati sebagai sebuah negara,” katanya dalam postingan tersebut.

Sierra Leone, yang masih dalam masa pemulihan dari perang saudara pada tahun 1991-2002 yang menewaskan lebih dari 50.000 orang, berada dalam ketegangan sejak Bio terpilih kembali pada bulan Juni, sebuah hasil yang ditolak oleh kandidat oposisi utama dan dipertanyakan oleh mitra internasional termasuk Amerika. Amerika dan Uni Eropa.

Pada Agustus 2022, setidaknya 21 warga sipil dan enam petugas polisi tewas dalam protes anti-pemerintah.

KEYWORD :

Gudang Senjata Diserang Sierra Leone Jam Malam




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :