Kamis, 18/04/2024 22:18 WIB

India-Pakistan Perang, Siapa yang Menang?

Serangan itu menimbulkan kekhawatiran perang antara negara-negara Asia Selatan yang bersenjata nuklir.

Peluncur untuk rudal anti-pesawat S-400 (Foto Ilustrasi: Kementerian Pertahanan Federasi Rusia)

New Delhi, Jurnas.com - India melepaskan serangan udara di kamp-kamp pemberontak di Pakistan beberapa minggu setelah serangan bunuh diri di wilayah Kashmir.

Serangan itu menimbulkan kekhawatiran perang antara negara-negara Asia Selatan yang bersenjata nuklir.

Setidaknya 42 personil paramiliter India tewas dalam serangan yang diklaim kelompok pemberontak yang berbasis di Pakistan, Jaish-e-Mohammad (JeM).

Perdana Menteri India, Narendra Modi berjanji akan menanggapinya dengan keras setelah serangan terburuk terhadap tentara dalam beberapa dekade.

Pakistan mengatakan pesawat India melanggar wilayah udara Pakistan dan bahwa jet India melepaskan muatan dengan tergesa-gesa di kawasan hutan setelah melintasi Garis Kontrol, perbatasan de facto yang membagi Kashmir wilayah India dan Pakistan.

Sekedar diketahui, kedua negara ini sudah bertikai dua kali atas Kashmir sejak kemerdekaan pada 1947 dari Inggris. Berikut berbandingam Militer Pakistan dan India, dilansir dari Al Jazeera;

Anggaran militer

Pada tahun 2018, India mengalokasikan empat triliun rupee (USD58 miliar), atau 2,1 persen dari produk domestik bruto (PDB), untuk mendukung 1,4 juta pasukan aktifnya, menurut Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

Tahun lalu, Pakistan membelanjakan 1,26 triliun rupee Pakistan (USD11 miliar), sekitar 3,6 persen dari PDB, untuk 653.800 tentaranya. Negara itu juga menerima USD100 juta dalam bantuan militer asing pada tahun 2018.

Antara 1993 dan 2006, lebih dari 20 persen pengeluaran pemerintah tahunan Pakistan dihabiskan untuk militer, menurut perkiraan dari Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI).

Militer menyumbang 16,7 persen dari pengeluaran pemerintah pada 2017, katanya.

Sebagai perbandingan, pengeluaran militer India sebagai persentase dari pengeluaran pemerintahnya tetap di bawah 12 persen selama periode yang sama, menurut SIPRI. Itu 9,1 persen pada 2017.

Rudal dan senjata nuklir

Kedua negara memiliki rudal balistik yang mampu mengirimkan senjata nuklir.

India memiliki sembilan jenis rudal operasional, termasuk Agni-3 dengan jangkauan 3.000 km hingga 5.000 km, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) di Washington.

Program rudal Pakistan, yang dibangun dengan bantuan China, termasuk senjata jarak pendek dan menengah yang dapat menjangkau bagian India, kata CSIS. Shaheen 2 memiliki jangkauan terpanjang, hingga 2.000 km.

Pada 2011, Pakistan mengkonfirmasi telah memperoleh kemampuan senjata nuklir taktis, di mana hulu ledak nuklir yang lebih kecil melekat pada rudal jarak pendek (50-100km) sebagai pencegah terhadap serangan India konvensional skala kecil.

Penambahan senjata nuklir taktis ke gudang senjata Pakistan menurunkan ambang batas untuk penggunaan senjata nuklir yang memberi negara kemampuan mencega spektrum penuh dari pasukan konvensional India.

Senjata-senjata itu dikembangkan untuk melawan doktrin "Cold Start" India, yang membayangkan serangan dangkal ke wilayah Pakistan tanpa melanggar ambang batas nuklir sebelumnya.

Pakistan memiliki 140 hingga 150 hulu ledak nuklir, dibandingkan dengan hulu ledak India 130-140, menurut SIPRI.

Tentara

India memiliki pasukan berkekuatan 1,2 juta, didukung oleh lebih dari 3.565 tank tempur, 3.100 kendaraan tempur infanteri, 336 pengangkut personel lapis baja dan 9.719 artileri, menurut IISS.

Tentara Pakistan lebih kecil, dengan 560.000 tentara didukung oleh 2.496 tank, 1.605 pengangkut personel lapis baja, dan 4.472 senjata artileri, termasuk 375 howitzer swadaya.

Meskipun pasukannya lebih besar, kemampuan "pasukan konvensional India dibatasi oleh logistik yang tidak memadai, pemeliharaan dan kekurangan amunisi dan suku cadang", kata IISS dalam sebuah laporan bulan ini.

Angkatan Udara

Dengan 127.200 personel dan 814 pesawat tempur, angkatan udara India secara substansial lebih besar. Namjn armada jet tempurnya diragukan.

Rencana pertahanan India membutuhkan 42 skuadron jet, sekitar 750 pesawat, untuk bertahan melawan serangan dua cabang dari Cina dan Pakistan.

Dengan jet Rusia yang lebih tua seperti MiG-21, pertama kali digunakan pada 1960-an. India bisa memiliki 22 skuadron pada 2032, kata para pejabat.

Pakistan memiliki 425 pesawat tempur, termasuk jet F-7PG dan F-16 Fighting Falcon asal China.

ISIS juga mengakan, Pakistan juga memiliki tujuh pesawat peringatan dini dan kontrol udara, tiga lebih banyak dari India.

"Angkatan udara (Pakistan) sedang memodernisasi inventarisnya sambil meningkatkan pemogokan presisi dan ISR (intelijen, pengawasan, dan pengintaian)," kata IISS dalam penilaian 2019-nya.

Angkatan laut

Angkatan laut India terdiri dari satu kapal induk, 16 kapal selam, 14 kapal perusak, 13 kapal fregat, 106 kapal patroli dan pejuang pantai, dan 75 pesawat berkemampuan tempur.

Ini memiliki 67.700 personel, termasuk marinir dan staf penerbangan angkatan laut.

Pakistan, yang memiliki garis pantai yang jauh lebih kecil, memiliki 9 fregat, 8 kapal selam, 17 kapal patroli dan pantai, dan 8 pesawat berkekuatan tempur.

KEYWORD :

Konflik India Pakistan Serangan Teroris Asia Selatan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :