Minggu, 16/06/2024 09:39 WIB

Ratusan Mahasiswa Asing Tinggalkan Kyrgyzstan setelah Serangan Massa

Ratusan Mahasiswa Asing Tinggalkan Kyrgyzstan setelah Serangan Massa

Warga negara Pakistan, termasuk pelajar, menunggu penerbangan repatriasi, saat mereka meninggalkan Kyrgyzstan di bandara di luar Bishkek, Kyrgyzstan, 23 Mei 2024. REUTERS

BISHKEK - Ratusan pelajar dari Pakistan dan negara-negara Asia lainnya meninggalkan Kyrgyzstan setelah massa yang marah menyerang tempat tinggal mereka bulan ini, meskipun beberapa berharap untuk kembali ketika situasi sudah tenang.

Ratusan pemuda Kyrgyzstan menyerbu sebuah asrama di ibu kota Bishkek pada dini hari tanggal 17 Mei dan menyerang mahasiswa asing di sana karena perkelahian yang terjadi antara beberapa pria Kyrgyzstan dan orang asing beberapa hari sebelumnya.

Polisi, meskipun hadir, tidak mampu menghentikan kekerasan.
“Mereka menyerbu… asrama kami dan itu adalah momen yang menakutkan bagi kami semua dan itu adalah mimpi terburuk,” kata Imran Yousaf, ahli patologi di Universitas Internasional Kyrgyzstan.

Dia mengatakan bahwa meskipun para pelajar berupaya untuk menghalangi pintu masuk dan bersembunyi, para penyerang tetap memukuli dan menyerang beberapa pelajar termasuk beberapa perempuan.

“Kami sangat terkejut dan sangat trauma secara mental saat orang-orang datang,” kata Yousaf. "Saya tidak tahu provokator macam apa yang bertanggung jawab atas kebencian seperti itu di antara mereka."

Pemerintah Pakistan telah mengatur penerbangan tambahan yang berangkat setiap hari dari Bishkek dan banyak pelajar menggunakan kesempatan ini untuk pulang ke rumah, setidaknya untuk sementara.

Sekolah kedokteran di Kyrgyzstan selama beberapa dekade terakhir menjadi populer di kalangan calon dokter dari India, Pakistan dan beberapa negara Asia dan Arab lainnya, sebagian karena biaya dan biaya hidup yang relatif terjangkau.

Pemerintah Kyrgyzstan telah berusaha untuk menghilangkan ketakutan mahasiswa asing dan mengadakan pertemuan dengan para pemimpin mereka, kata Yousaf, yang menyatakan harapan bahwa mereka yang pergi akan kembali dalam beberapa bulan. Polisi telah menahan lebih dari selusin tersangka penyerang.

“Pemerintah Kyrgyzstan telah mengambil langkah-langkah indah,.. OSIS kita diundang ke parlemen Kyrgyzstan, bersama Presiden, ada pertemuan empat mata, dan saya berharap, Insya Allah, dengan harapan di mata saya dan logika saya, bahwa situasi ini akan mereda di hari-hari mendatang,” kata Yousaf.

“Saya pesan ke teman-teman semua, jangan menganggap Kyrgyzstan itu buruk,” kata mahasiswa lainnya, Hamza Yasin.

KEYWORD :

Diserbu Pemuda Pelajar Pakistan Tinggalkan Kyrgyzstan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :