Rabu, 24/07/2024 06:59 WIB

AS dan China Adakan Perundingan Nuklir Informal Pertama dalam 5 Tahun

AS dan China Adakan Perundingan Nuklir Informal Pertama dalam 5 Tahun

Kapal selam rudal balistik kelas Jin Tipe 094A bertenaga nuklir milik Angkatan Laut China saat pertunjukan militer di Laut Cina Selatan pada 12 April 2018. CHINA-ARMY/NUCLEAR REUTERS

HONG KONG - Amerika Serikat dan Tiongkok melanjutkan perundingan senjata nuklir semi-resmi pada bulan Maret untuk pertama kalinya dalam lima tahun. Perwakilan Beijing mengatakan kepada rekan-rekan AS bahwa mereka tidak akan melakukan ancaman atom terhadap Taiwan, menurut dua delegasi Amerika yang hadir.

Perwakilan Tiongkok memberikan jaminan setelah lawan bicara mereka di AS menyampaikan kekhawatiran bahwa Tiongkok mungkin menggunakan, atau mengancam akan menggunakan, senjata nuklir jika negara tersebut mengalami kekalahan dalam konflik terkait Taiwan. Beijing memandang pulau yang diperintah secara demokratis itu sebagai wilayahnya, sebuah klaim yang ditolak oleh pemerintah di Taipei.

“Mereka mengatakan kepada pihak AS bahwa mereka benar-benar yakin bahwa mereka mampu menang dalam pertarungan konvensional atas Taiwan tanpa menggunakan senjata nuklir,” kata pakar David Santoro, penyelenggara perundingan Jalur Dua di AS, yang rinciannya dilaporkan. oleh Reuters untuk pertama kalinya.

Peserta pembicaraan Jalur Dua umumnya adalah mantan pejabat dan akademisi yang dapat berbicara dengan otoritas mengenai posisi pemerintahnya, meskipun mereka tidak terlibat langsung dalam pengaturannya. Negosiasi antar pemerintah dikenal sebagai Track One.

Washington diwakili oleh sekitar setengah lusin delegasi, termasuk mantan pejabat dan cendekiawan pada diskusi dua hari tersebut, yang berlangsung di ruang konferensi hotel Shanghai.

Beijing mengirimkan delegasi cendekiawan dan analis, termasuk beberapa mantan perwira Tentara Pembebasan Rakyat.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan ketika menjawab pertanyaan Reuters bahwa perundingan Jalur Dua bisa bermanfaat. Departemen tersebut tidak berpartisipasi dalam pertemuan bulan Maret meskipun mereka menyadarinya, kata juru bicara tersebut.

Diskusi semacam itu tidak dapat menggantikan perundingan formal "yang mengharuskan para peserta untuk berbicara secara otoritatif mengenai isu-isu yang seringkali sangat terkotak-kotak di lingkungan pemerintah (Tiongkok)," kata juru bicara tersebut.

Anggota delegasi Tiongkok dan kementerian pertahanan Beijing tidak menanggapi permintaan komentar.

Diskusi informal antara negara-negara yang memiliki senjata nuklir terjadi ketika AS dan Tiongkok berselisih mengenai isu-isu utama ekonomi dan geopolitik, dengan para pemimpin di Washington dan Beijing saling menuduh satu sama lain melakukan transaksi dengan itikad buruk.

Kedua negara sempat melanjutkan perundingan Jalur Satu mengenai senjata nuklir pada bulan November namun perundingan tersebut terhenti, dan seorang pejabat tinggi AS secara terbuka menyatakan rasa frustrasinya atas sikap tanggap Tiongkok.

Pentagon, yang memperkirakan bahwa persenjataan nuklir Beijing meningkat lebih dari 20% antara tahun 2021 dan 2023, mengatakan pada bulan Oktober bahwa Tiongkok “juga akan mempertimbangkan penggunaan nuklir untuk memulihkan pencegahan jika kekalahan militer konvensional di Taiwan” mengancam kekuasaan Partai Komunis Tiongkok.

Tiongkok tidak pernah berhenti menggunakan kekuatan untuk menjadikan Taiwan berada di bawah kendalinya dan selama empat tahun terakhir telah meningkatkan aktivitas militer di sekitar pulau tersebut.

Pembicaraan Jalur Dua adalah bagian dari dialog senjata nuklir dan postur selama dua dekade yang terhenti setelah pemerintahan Trump menarik pendanaan pada tahun 2019.

Setelah pandemi COVID-19, diskusi semi-resmi dilanjutkan mengenai masalah keamanan dan energi yang lebih luas, namun hanya pertemuan Shanghai yang membahas secara rinci mengenai senjata nuklir dan posturnya.

Santoro, yang menjalankan wadah pemikir Forum Pasifik yang berbasis di Hawaii, menggambarkan “frustrasi” di kedua belah pihak selama diskusi terakhir namun mengatakan kedua delegasi melihat alasan untuk terus melakukan pembicaraan. Lebih banyak diskusi sedang direncanakan pada tahun 2025, katanya.

Analis kebijakan nuklir William Alberque dari lembaga pemikir Henry Stimson Center, yang tidak terlibat dalam diskusi pada bulan Maret, mengatakan negosiasi Jalur Dua berguna pada saat hubungan AS-Tiongkok sedang tidak menentu.

“Penting untuk terus berbicara dengan Tiongkok tanpa ekspektasi apa pun,” katanya, ketika masalah senjata nuklir sedang terjadi.

Departemen Pertahanan AS memperkirakan tahun lalu bahwa Beijing memiliki 500 hulu ledak nuklir yang beroperasi dan mungkin akan mengerahkan lebih dari 1.000 hulu ledak nuklir pada tahun 2030.

Jumlah ini sebanding dengan 1.770 dan 1.710 hulu ledak operasional yang dikerahkan masing-masing oleh AS dan Rusia. Pentagon mengatakan hal itu Pada tahun 2030, sebagian besar persenjataan Beijing kemungkinan akan berada pada tingkat kesiapan yang lebih tinggi.

Sejak tahun 2020, Tiongkok juga telah memodernisasi persenjataannya, memulai produksi kapal selam rudal balistik generasi berikutnya, menguji hulu ledak kendaraan luncur hipersonik, dan melakukan patroli laut bersenjata nuklir secara rutin.

Senjata di darat, di udara dan di laut memberi Tiongkok “triad nuklir” – sebuah ciri khas dari kekuatan nuklir yang besar.

Poin penting yang ingin didiskusikan pihak AS, menurut Santoro, adalah apakah Tiongkok masih mempertahankan kebijakan larangan penggunaan pertama dan pencegahan minimal, yang sudah ada sejak pembuatan bom nuklir pertamanya pada awal tahun 1960an.

Pencegahan minimal mengacu pada kepemilikan senjata atom yang cukup untuk menghalangi musuh.

Tiongkok juga merupakan salah satu dari dua kekuatan nuklir – yang lainnya adalah India – yang berjanji untuk tidak memulai pertukaran nuklir. Para analis militer Tiongkok berspekulasi bahwa kebijakan larangan penggunaan senjata nuklir ini bersifat kondisional – dan bahwa senjata nuklir dapat digunakan untuk melawan sekutu Taiwan – namun hal ini tetap merupakan sikap yang dinyatakan oleh Beijing.

Santoro mengatakan delegasi Tiongkok mengatakan kepada perwakilan AS bahwa Beijing mempertahankan kebijakan ini dan bahwa "`kami tidak tertarik untuk mencapai kesetaraan nuklir dengan Anda, apalagi superioritas.`"

"`Tidak ada yang berubah, bisnis seperti biasa, kalian melebih-lebihkan`," kata Santoro merangkum posisi Beijing.

Penjelasannya tentang diskusi tersebut dikuatkan oleh rekan delegasi AS Lyle Morris, seorang pakar keamanan di Asia Society Policy Institute.
Sebuah laporan mengenai diskusi tersebut sedang disiapkan untuk pemerintah AS tetapi tidak akan dipublikasikan, kata Santoro.

Pejabat tinggi pengendalian senjata AS Bonnie Jenkins mengatakan kepada Kongres pada bulan Mei bahwa Tiongkok belum menanggapi proposal pengurangan risiko senjata nuklir yang diajukan Washington dalam pembicaraan formal tahun lalu.

Tiongkok belum menyetujui pertemuan antar pemerintah lebih lanjut.
“Penolakan Beijing untuk terlibat secara substansial” dalam diskusi mengenai pengembangan nuklirnya menimbulkan pertanyaan seputar kebijakan “tidak boleh digunakan terlebih dahulu” yang sudah ambigu dan doktrin nuklirnya secara lebih luas,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS kepada Reuters.

Delegasi Jalur Dua Tiongkok tidak membahas secara spesifik mengenai upaya modernisasi Beijing, kata Santoro dan Morris.
Alberque dari Henry Stimson Center mengatakan bahwa Tiongkok sangat bergantung pada "risiko dan ketidakjelasan" untuk mengurangi keunggulan nuklir AS dan "tidak ada keharusan" bagi Beijing untuk melakukan diskusi konstruktif.

Persenjataan Tiongkok yang diperluas – yang mencakup rudal jelajah anti-kapal, pembom, rudal balistik antarbenua, dan kapal selam – melebihi kebutuhan negara dengan pencegahan minimal dan kebijakan tanpa penggunaan pertama, kata Alberque.

Pokok pembicaraan Tiongkok berkisar pada “kemampuan bertahan hidup” senjata nuklir Beijing jika negara itu mengalami serangan pertama, kata Morris.

Delegasi AS mengatakan Tiongkok menggambarkan upaya mereka sebagai program modernisasi berbasis pencegahan untuk mengatasi perkembangan seperti peningkatan pertahanan rudal AS, kemampuan pengawasan yang lebih baik, dan penguatan aliansi.

AS, Inggris, dan Australia tahun lalu menandatangani kesepakatan untuk berbagi teknologi kapal selam nuklir dan mengembangkan kapal kelas baru, sementara Washington kini bekerja sama dengan Seoul untuk mengoordinasikan respons terhadap potensi serangan atom.

Kebijakan Washington mengenai senjata nuklir mencakup kemungkinan menggunakannya jika pencegahan gagal, meskipun Pentagon mengatakan pihaknya hanya akan mempertimbangkan hal tersebut dalam keadaan ekstrim. Pernyataan itu tidak memberikan rinciannya.

Salah satu delegasi Tiongkok “menunjuk pada penelitian yang mengatakan senjata nuklir Tiongkok masih rentan terhadap serangan AS – kemampuan serangan kedua mereka tidak cukup”, kata Morris.

KEYWORD :

China Amerika Perundingan Semi Resmi Senjata Nuklir




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :