Minggu, 16/06/2024 09:19 WIB

Zelenskiy dari Ukraina Desak Presiden Biden dan Xi Hadiri Pertemuan Puncak Perdamaian

Zelenskiy dari Ukraina Desak Presiden Biden dan Xi Hadiri Pertemuan Puncak Perdamaian

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berbicara selama wawancara dengan Reuters, di tengah serangan Rusia terhadap Ukraina, di Kyiv, Ukraina 16 September 2022. Reuters/Valentyn Ogirenko

KYIV - Presiden Volodymyr Zelenskiy pada Minggu meminta Presiden AS Joe Biden dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping untuk menghadiri pertemuan puncak perdamaiannya ketika Ukraina berjuang untuk mencegah serangan tak henti-hentinya oleh Rusia dalam invasi yang telah berlangsung selama 27 bulan.

Ukraina berharap menjadi tuan rumah bagi sebanyak mungkin negara dalam perundingan yang dipimpin Kyiv di Swiss bulan depan yang bertujuan menyatukan opini global tentang cara menghentikan perang dan memberikan tekanan pada Presiden Rusia Vladimir Putin, yang tidak diundang.

Zelenskiy berbicara dalam video berbahasa Inggris yang direkam di kota Kharkiv di timur laut, di dalam sisa-sisa percetakan yang hangus dan hancur pada hari Kamis akibat serangan rudal Rusia. Dia mengatakan lebih dari 80 negara akan hadir.

Namun tidak jelas apakah Biden akan hadir di sana, dan Beijing, yang memiliki hubungan dekat dengan Moskow, belum mengatakan apakah mereka akan hadir.

“Saya menghimbau kepada para pemimpin dunia yang masih mengesampingkan upaya global KTT Perdamaian Global – kepada Presiden Biden, pemimpin Amerika Serikat, dan kepada Presiden Xi, pemimpin Tiongkok,” kata Zelenskiy.

“Tolong, tunjukkan kepemimpinan Anda dalam memajukan perdamaian – perdamaian yang sesungguhnya dan bukan hanya jeda di antara pemogokan.

Zelenskiy menambahkan pertemuan puncak itu akan “menunjukkan siapa di dunia ini yang benar-benar ingin mengakhiri perang”.

Kyiv, dalam rencana perdamaiannya, menyerukan penarikan penuh pasukan Rusia dan pemulihan perbatasan yang diakui secara internasional, sesuatu yang Moskow anggap sebagai hal yang tidak bisa dilakukan.

Pekan lalu, sumber-sumber Rusia mengatakan kepada Reuters bahwa Putin siap menghentikan perang di Ukraina dengan negosiasi gencatan senjata yang mengakui garis medan perang saat ini.

Sebagai tanggapan, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan pemimpin Rusia itu "berusaha menggagalkan" acara di Swiss karena dia "takut akan keberhasilannya".

“Rombongannya mengirimkan sinyal palsu tentang dugaan kesiapan gencatan senjata meskipun faktanya pasukan Rusia terus menyerang Ukraina secara brutal sementara rudal dan drone mereka menghujani kota-kota dan komunitas Ukraina,” tulisnya di X.

Rusia sebelumnya mengatakan mereka tidak melihat ada gunanya konferensi Ukraina.

Dalam beberapa bulan terakhir, pasukan Moskow telah mencapai kemajuan yang lambat namun stabil di sepanjang beberapa bagian front timur yang luas dan berusaha untuk mendorong lebih jauh ke wilayah timur laut Kharkiv setelah serangan darat diluncurkan awal bulan ini.

Ibu kota wilayah tersebut telah berulang kali dilanda serangan bom dan rudal Rusia, termasuk serangan terhadap percetakan yang menewaskan tujuh orang dan serangan lainnya terhadap toko perkakas DIY pada hari Sabtu yang menewaskan sedikitnya 14 orang.

Dalam pidato videonya, Zelenskiy juga mengatakan Moskow sedang mengumpulkan pasukan untuk “aksi ofensif” baru di barat laut Kharkiv di sepanjang perbatasan Rusia-Ukraina.

Panglima militer Ukraina pekan lalu mengatakan pasukannya sedang mempersiapkan kemungkinan serangan Rusia di wilayah Sumy yang bertetangga dengan Kharkiv.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Formula Perdamaian China Amerika




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :