Selasa, 05/03/2024 03:53 WIB

Dipaksa Bertahan Sejak Gencatan Senjata, Truk Bantuan Kemanusiaan Berhasil Tembus Gaza

Dipaksa Bertahan Sejak Gencatan Senjata, Truk Bantuan Kemanusiaan Berhasil Tembus Gaza

Truk-truk yang membawa bantuan kemanusiaan dari banyak negara telah tertahan di dekat perbatasan Gaza sejak Jumat (1/12/2023). (FOTO: AFP)

JAKARTA - Sejumlah truk bantuan berhasil memasuki Jalur Gaza yang terkepung melalui Mesir setelah dipaksa bertahan sejak gencatan senjata selama seminggu berakhir dan Israel mulai membom wilayah kantong tersebut lagi.

“Kru Bulan Sabit Merah Palestina kini telah menerima truk bantuan melalui penyeberangan Rafah dari mitra kami di Bulan Sabit Merah Mesir,” PRCS mengonfirmasi dalam sebuah postingan di X, Sabtu (2/12/2023).

PRCS mengatakan pihaknya menerima 50 truk bantuan melalui penyeberangan yang dikontrol Mesir yang berisi makanan, air, bantuan, pasokan medis, dan obat-obatan.

Truk-truk bantuan tidak dapat masuk sejak Jumat (1/12/2023) ketika militer Israel kembali mengebom sasaran-sasaran Gaza, menewaskan ratusan warga Palestina.

Tidak ada konvoi bantuan atau pengiriman bahan bakar yang memasuki Gaza sejak pukul 18.00 (16:00 GMT) pada hari Jumat, dan konvoi bantuan yang siap memasuki Gaza tetap berada di sisi perbatasan Mesir , menurut PBB.

Sebelum gencatan senjata yang diberlakukan delapan hari lalu, kurang dari 100 truk melewati Gaza setiap hari. Sekitar 200 truk masuk setiap hari selama gencatan senjata berlangsung.

Jumlah tersebut dibandingkan dengan 500 truk bantuan yang memasuki Jalur Gaza setiap hari sebelum perang dimulai pada tanggal 7 Oktober, menurut PBB, yang mengatakan aliran bantuan saat ini tidak sebanding dengan kebutuhan warga sipil di Gaza.

Kesulitan utama untuk memasukkan truk ke dalam Gaza terletak pada pos pemeriksaan Israel yang telah didirikan sebagai bagian dari sistem sejak 21 Oktober, ketika pengiriman pertolongan pertama mulai diizinkan masuk.

Sistem ini memungkinkan Israel dengan susah payah memeriksa setiap truk untuk meredakan kekhawatiran bahwa bantuan kemanusiaan akan sampai ke tangan Hamas.

Peraturan ini mewajibkan pengemudi untuk melakukan perjalanan pulang pergi lebih dari 80 km (50 mil) dari Rafah ke persimpangan di perbatasan Mesir dengan Israel dan sebaliknya, yang telah menyebabkan kemacetan yang signifikan.

Di sana, truk-truk tersebut dipindai secara menyeluruh dan digeledah untuk mencari apa pun yang dianggap Israel tidak layak untuk memasuki Gaza – termasuk pisau dapur kecil.

Hisham Mhanna dari Komite Palang Merah Internasional mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Sabtu bahwa pertempuran yang terus berlanjut di Gaza telah mempersulit lembaga bantuan untuk beroperasi.

“Harus ada gencatan senjata yang menyeluruh sehingga bantuan kemanusiaan dapat membantu meringankan, meski sedikit, penderitaan warga sipil,” katanya, seraya menambahkan bahwa upaya politik diperlukan untuk memastikan keruntuhan sektor kemanusiaan di Gaza dapat dicegah.

PBB telah melobi Israel untuk membuka penyeberangan Karem Abu Salem (Kerem Shalom) di dekat Rafah yang dulunya digunakan untuk menangani barang dalam jumlah besar sebelum perang, namun Israel menolak.

“Operasi kemanusiaan di Gaza sebagian besar telah terhenti, kecuali layanan di tempat penampungan dan terbatasnya distribusi tepung di wilayah selatan Wadi Gaza,” kata Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) dalam laporan terbarunya pada hari Sabtu.

“Evakuasi orang-orang yang terluka dan berkewarganegaraan ganda ke Mesir, dan kembalinya warga Gaza yang terdampar di Mesir, juga terhenti.”

Pada hari Sabtu, Kementerian Kesehatan mengumumkan bahwa jumlah warga Palestina yang terbunuh akibat serangan Israel di Gaza telah meningkat menjadi 15.207 orang, mayoritas dari mereka adalah wanita dan anak-anak, sejak perang dimulai pada tanggal 7 Oktober 2023.

Lebih dari 40.000 orang terluka dalam serangan itu, katanya, dan banyak dari mereka akan meninggal setiap hari karena kurangnya pilihan perawatan di rumah sakit Gaza(*)

 

KEYWORD :

Israel Teroris bantuan kemanusiaan Israel Gaza gencatan senjata Palestina




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :