Selasa, 05/03/2024 04:25 WIB

Serangan Udara Israel 24 Jam Terakhir Tewaskan 700 Warga Palestina

Serangan Udara Israel 24 Jam Terakhir Tewaskan 700 Warga Palestina

Seorang pria yang terluka berjalan pergi setelah serangan udara Israel menghantam sebuah bangunan tempat tinggal dan menyebabkan korban jiwa di Tall az-Zaatar, Gaza utara, Minggu (3/12/2023). (FOTO: ANADOLU)

JAKARTA - Ratusan warga Palestina telah tewas dalam serangan udara Israel dalam 24 jam terakhir di Gaza ketika tentara Israel memerintahkan lebih banyak wilayah di dalam dan sekitar kota Khan Younis, kota terbesar kedua di wilayah kantong tersebut, untuk dievakuasi.

Dikutip dari Al Jazeera, Minggu (3/12/2023), Direktur Jenderal Kantor Media Pemerintah di Gaza bahwa lebih dari 700 warga Palestina telah terbunuh sejak Israel melanjutkan pemboman setelah gencatan senjata tujuh hari berakhir pada hari Jumat (1/12/2023).

Lebih dari 1,5 juta orang telah mengungsi, sebagian besar dari mereka berasal dari Gaza utara, sejak Israel melancarkan serangan militer pada 7 Oktober setelah serangan mematikan Hamas.

Semalam hingga Minggu, pemboman hebat dilaporkan terjadi di Khan Younis, Rafah, dan beberapa bagian utara yang menjadi sasaran serangan udara dan darat Israel.

“Ke mana pun Anda pergi, selalu ada anak-anak yang mengalami luka bakar tingkat tiga, luka pecahan peluru, cedera otak, dan patah tulang,” James Elder, juru bicara global UNICEF, mengatakan kepada Al Jazeera dari Gaza.

“Para ibu menangisi anak-anak yang sepertinya sudah beberapa jam lagi menuju kematian. Saat ini sepertinya seperti zona kematian.”

Rumah sakit utama di Khan Younis menerima setidaknya tiga orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka pada Minggu pagi akibat serangan udara Israel yang menghantam sebuah bangunan tempat tinggal di bagian timur kota, menurut jurnalis Associated Press di rumah sakit tersebut.

Secara terpisah, jenazah 31 orang yang tewas dalam pemboman Israel di wilayah tengah Jalur Gaza dibawa ke Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di kota Deir el-Balah di Gaza tengah, kata Omar al-Darawi, pegawai administrasi di rumah sakit tersebut.

Di Gaza utara, tim penyelamat dengan sedikit peralatan bergegas pada hari Minggu untuk menggali puing-puing bangunan di kamp pengungsi Jabaliya dan lingkungan lain di Kota Gaza untuk mencari korban selamat dan mayat.

Harapan akan adanya gencatan senjata di masa depan pupus pada hari Sabtu ketika Israel mengumumkan penarikan negosiator dari ibu kota Qatar, Doha, dengan mengatakan bahwa perundingan telah menemui jalan buntu.

Israel mengatakan pihaknya berupaya melenyapkan kelompok bersenjata Palestina Hamas, yang melancarkan serangan mematikan di Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menawan lebih dari 240 orang, menurut pihak berwenang Israel.

Israel telah membunuh lebih dari 15.200 warga Palestina dalam serangan Gaza sejak 7 Oktober, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza.

Perintah evakuasi

Militer Israel pada hari Minggu memperluas arahan evakuasi di Khan Younis dan sekitarnya, mendesak penduduk dari setidaknya lima daerah tambahan untuk pindah demi alasan keselamatan.

Selebaran yang dibagikan oleh militer menginstruksikan penduduk untuk pindah ke selatan menuju Rafah, atau wilayah pesisir di barat daya, menekankan bahwa Khan Younis adalah zona pertempuran yang “berbahaya”.

Kelompok hak asasi manusia telah menyuarakan keprihatinan terhadap peningkatan serangan Israel di bagian selatan wilayah kantong yang terkepung, yang sebelumnya dinyatakan sebagai “zona aman”.

Menyusul serangan udara Israel di sebuah bangunan perumahan di bagian timur, rumah sakit utama di Khan Younis melaporkan setidaknya tiga kematian dan puluhan luka-luka pada Minggu pagi, menurut seorang jurnalis AP.

Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk di wilayah tersebut kini tinggal di wilayah selatan akibat perang.

Sementara itu, di Tepi Barat yang diduduki, seorang warga Palestina berusia 21 tahun ditembak mati pada hari Minggu oleh pasukan Israel dalam serangan di Qalqilya.

Menurut Masyarakat Tahanan Palestina, Israel menangkap sedikitnya 60 warga Palestina dalam penggerebekan semalam di wilayah pendudukan.

Penangkapan terbaru ini menambah lebih dari 3.000 warga Palestina yang ditangkap di Tepi Barat sejak 7 Oktober, menurut Kantor Hak Asasi Manusia PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan. (*)

KEYWORD :

Israel Teroris Israel Gaza Palestina Hamas gencatan senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :