Minggu, 21/04/2024 21:10 WIB

Polandia Jadi Anggota NATO Pertama yang Kirim Jet Tempur ke Ukraina

Polandia telah mempelopori upaya untuk mengirim lebih banyak peralatan ke Ukraina dan meyakinkan Barat untuk mengikutinya.

Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan negara itu akan mengirim empat jet tempur MiG-29 ke Ukraina. (Foto: AFP/Radoslaw Jozwiak)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Polandia, Andrzej Duda mengatakan akan mengirimkan batch awal empat jet tempur MiG-29 ke Ukraina. Ini akan menjadi pengiriman pertama oleh anggota NATO.

Ukraina telah berulang kali meminta sekutu Baratnya untuk mengirim pesawat tempur - meskipun terutama mencari F-16 modern buatan AS - tetapi sejauh ini tidak ada negara Barat yang berkomitmen untuk memberikan jet ke Kyiv.

"Dalam beberapa hari mendatang kami pertama-tama akan mentransfer, jika saya ingat dengan benar, empat pesawat yang beroperasi penuh ke Ukraina," kata Duda kepada wartawan tentang jet yang dirancang Soviet.

Mengirim jet tempur akan menandai perkembangan penting dalam konflik dan akan meningkatkan pertahanan Kyiv terhadap serangan rudal Rusia dan serangan pesawat tak berawak.

Polandia telah mempelopori upaya untuk mengirim lebih banyak peralatan ke Ukraina dan meyakinkan Barat untuk mengikutinya.

Duda mengatakan Polandia saat ini memiliki selusin atau lebih pesawat MiG yang diwarisi dari bekas Republik Demokratik Jerman, yang mereka hampir dikirim ke Ukraina.

"MiG ini masih beroperasi di angkatan udara Polandia. Mereka berada di tahun-tahun terakhir operasinya tetapi sebagian besar masih berfungsi penuh," katanya.

Dia juga menambahkan bahwa MiG adalah "jet yang dapat dioperasikan oleh pilot Ukraina hari ini tanpa pelatihan tambahan".

Seorang juru bicara militer Ukraina mengatakan negara itu "berterima kasih kepada mitra kami".

"MiG tidak akan menyelesaikan tugas, kami membutuhkan F-16. Tapi MiG memang akan membantu memperkuat kemampuan kami," kata juru bicara Angkatan Udara Ukraina Yuriy Ignat.

Belum ada komentar dari Moskow atas keputusan Polandia tersebut. Akan Kremlin telah berulang kali mengatakan bahwa pasokan senjata Barat ke Ukraina hanya akan memperpanjang konflik, meningkatkan penderitaan warga sipil Ukraina, dan tidak berdampak pada tujuan militer Rusia.

Langkah Polandia untuk menjadi negara pertama yang mengirim pesawat tempur MiG-29 ke Ukraina tidak "mengubah" keputusan AS untuk tidak mengirim pesawat tempurnya sendiri ke Kyiv, kata Gedung Putih.

"Itu tidak mengubah kalkulus kami sehubungan dengan F16," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada wartawan, mengacu pada jet tempur buatan AS.

Kamis pagi, Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak mengatakan Polandia ingin mentransfer pesawat MiG-29 ke Ukraina "dalam kerangka koalisi negara yang lebih besar".

Ditanya tentang negara-negara dalam koalisi, Blaszczak menyebut Slovakia tetapi menambahkan bahwa "tentu saja kami terbuka untuk negara lain." "Kami benar-benar ingin melakukan aktivitas kami dalam kerangka koalisi," tambahnya.

Tahun lalu, tetangga Polandia Slovakia mengatakan bersedia untuk membahas pengiriman pesawat MiG-29 untuk membantu mengganti kerugian stok Ukraina saat ini.

Namun belum ada keputusan akhir yang diambil.

Duda membuat pengumuman Polandia setelah pembicaraan dengan timpalannya dari Ceko, Petr Pavel, mantan jenderal NATO.

MiG yang ditransfer oleh Warsawa ke Ukraina akan diganti di dalam negeri dengan pesawat FA-50 Korea Selatan yang dibeli oleh Polandia, diikuti oleh F-35 Amerika.

Komentar presiden juga muncul setelah menteri pertahanannya sebelumnya mengatakan kontraintelijen Polandia telah membongkar jaringan mata-mata Rusia.

Sumber: AFP

KEYWORD :

Perang Rusia Ukraina Polandia Andrzej Duda Anggota NATO




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :