Jum'at, 01/07/2022 11:36 WIB

Serbia Pamerkan Rudal China di Tengah Meningkatnya Kekhawatiran di Balkan

Pembelian sistem rudal China, yang ditampilkan secara publik pada Sabtu, telah menimbulkan kekhawatiran di Barat dan di antara beberapa tetangga Serbia bahwa pembangunan senjata di Balkan dapat mengancam perdamaian yang rapuh di wilayah tersebut.

Tentara Serbia berdiri di dekat sistem rudal jarak menengah FK-3 China pada 30 April 2022 (Zorana Jevtic/Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Serbia telah meluncurkan rudal permukaan-ke-udara baru buatan China, sebuah tampilan kekuatan militer pada saat Beograd sedang melakukan tindakan penyeimbangan yang rumit atas invasi Rusia ke Ukraina.

Pembelian sistem rudal China, yang ditampilkan secara publik pada Sabtu, telah menimbulkan kekhawatiran di Barat dan di antara beberapa tetangga Serbia bahwa pembangunan senjata di Balkan dapat mengancam perdamaian yang rapuh di wilayah tersebut.

Anggota masyarakat dan media diundang ke pameran di lapangan terbang militer Batajnica dekat Beograd, di mana rudal China dan Prancis berbaris di samping helikopter, drone bersenjata China, dan jet tempur Rusia.

"Saya bangga dengan tentara Serbia, saya bangga dengan kemajuan besar," kata Presiden Serbia Aleksandar Vucic, yang menghadiri pameran itu, diapit komandan militer yang menonton pertunjukan aerobatik yang menampilkan jet MiG-29 yang dirombak yang disumbangkan Rusia pada 2017.

Vucic mengatakan sistem senjata bukanlah ancaman, hanya pencegah yang kuat terhadap penyerang potensial.

"Kami tidak akan lagi membiarkan siapa pun menjadi karung tinju," kata Vucic, merujuk pada pemboman 78 hari NATO atas Serbia pada 1999 atas serangan berdarahnya terhadap separatis Kosovo Albania.

Serbia, yang berperang dengan tetangganya pada 1990-an, tidak mengakui kemerdekaan Kosovo, yang dideklarasikan pada 2008.

Beograd masih memiliki hubungan yang dingin dengan anggota NATO Kroasia dan Montenegro serta Bosnia, yang pemimpin separatis Serbia Bosnia Milorad Dodik menghadiri pertunjukan militer pada hari Sabtu.

Meskipun Serbia secara resmi mencari keanggotaan di Uni Eropa, Serbia sebagian besar telah mempersenjatai diri dengan senjata Rusia dan China, termasuk tank tempur T-72, jet tempur MiG-29, helikopter serang Mi-35, dan drone.

Sistem permukaan-ke-udara HQ-22 China yang canggih, yang versi ekspornya dikenal sebagai FK-3, dikirim bulan lalu oleh selusin pesawat angkut Angkatan Udara China dalam apa yang diyakini sebagai pengiriman persenjataan China melalui udara terbesar yang pernah ada. ke Eropa.

Meskipun Serbia memilih mendukung resolusi PBB yang mengutuk serangan berdarah Rusia di Ukraina, Beograd menolak untuk bergabung dengan sanksi internasional terhadap sekutunya di Moskow atau untuk langsung mengkritik kekejaman nyata yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Serbia berusaha untuk menyeimbangkan hubungan dengan NATO, dan aspirasi untuk bergabung dengan Uni Eropa, dengan aliansi agama, etnis, dan politiknya yang berusia berabad-abad dengan Rusia.

TAGS : Serbia Rudal China Invasi Rusia ke Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :