Sabtu, 22/01/2022 16:00 WIB

Ons Jabeur Berhasil Tumbangkan Petra Kvitova di Sydney

Petenis peringkat 10 dunia Jabeur, yang kekalahan terakhirnya dari Kvitova terjadi di Cincinnati pada Agustus, bangkit dari ketertinggalan pada kedua set untuk menang di Ken Rosewall Arena.

Petenis kebanggaan Tunisia, Ons Jabeur beraksi selama pertandingan melawan Belinda Bencic dari Swiss. (Foto: Reuters/Christopher)

SYDNEY, Jurnas.com -  Petenis kebanggaan Tunisia, Ons Jabeur mengalahkan Petra Kvitova 6-4 6-4 di Sydney Tennis Classic pada Rabu (12/1). Itu merupakan kemenangan pertamanya atas juara Wimbledon dua kali dalam empat pertemuan.

Petenis peringkat 10 dunia Jabeur, yang kekalahan terakhirnya dari Kvitova terjadi di Cincinnati pada Agustus, bangkit dari ketertinggalan pada kedua set untuk menang di Ken Rosewall Arena.

"Akhirnya, setelah begitu banyak kekalahan melawannya," kata unggulan ketujuh Jabeur kepada wartawan, dikutip dari Reuters. "Tidak mudah untuk mengembalikan pukulan kuat itu, tetapi saya sudah siap dan saya benar-benar ingin menang. Jadi saya melakukannya."

"Saya belajar dari kekalahan saya melawan ia, terutama yang terakhir di Cincinnati. Sejujurnya, saya senang lapangan tidak terlalu cepat. Itu sedikit membantu saya."

Selanjutnya, Jabeur akan menghadapi Anett Kontaveit, yang mengalahkan petenis Rumania Elena-Gabriela Ruse 6-3 6-1.

Sementara itu, petenis asal Spanyol, Garbine Muguruza tembus perempat final. Ia selanjutnya menghadapi petenis Rusia lainnya dari Daria Kasatkina, yang mengalahkan Elise Mertens 6-3 6-4.

Dua kali juara mayor, Muguruza, menggagalkan upaya comeback telat pemain Rusia Ekaterina Alexandrova untuk menang 6-1 7-6(4).  "Kami telah bermain berkali-kali. Saya ingat pertandingan panjang, pertandingan fisik. Saya mengharapkan pertandingan serupa," kata Muguruza.

Petenis Spanyol, Paula Badosa juga melaju ke perempat final turnamen WTA 500 setelah mengklaim kemenangan 6-3 6-4 atas petenis Australia Ajla Tomljanovic.

Unggulan kesembilan Elena Rybakina mengundurkan diri dari pertandingannya melawan Caroline Garcia dari Prancis karena cedera paha kiri. Petenis Kazakh itu hanya kehilangan satu game dalam kemenangan putaran pertamanya melawan juara AS Terbuka Emma Raducanu pada Selasa.

"Sayangnya, setelah banyak bermain tenis minggu lalu dan kemudian datang ke Sydney dan bermain tadi malam, tubuh saya belum pulih dengan baik dan paha saya membuat saya bermasalah," kata Rybakina.

Pada turnamen ATP 250 putra di tempat yang sama, mantan petenis nomor satu dunia Andy Murray bangkit dari awal yang goyah untuk mengalahkan unggulan kedua Nikoloz Basilashvili 6-7(4) 7-6(3) 6-3 dalam pertemuan fisik yang berlangsung selama tiga jam.

Petenis Skotlandia itu bangkit dari menyia-nyiakan tiga set poin pada servisnya pada kedudukan 5-4 pada set kedua untuk mengalahkan unggulan kedua Basilashvili dan membuktikan dirinya berada dalam kondisi yang baik menjelang penampilan pertamanya di Australia Terbuka dalam tiga tahun.

"Saya memang menyukai fisik tenis, tetapi saya lebih suka membuatnya lebih mudah untuk diri saya sendiri," kata Murray, yang saat ini berperingkat 135.

"Ia (Basilashvili) memukul bola secara konsisten lebih besar daripada siapa pun di tur. Saya harus melakukan banyak pertahanan dan berlari tetapi kaki saya berdiri dengan baik dan pada akhirnya, saya melakukan servis dengan sangat baik di set terakhir."

Unggulan ketujuh asal Italia Fabio Fognini kalah dari petenis Amerika Brandon Nakashima 7-6(7) 7-6(6).

TAGS : Petenis Tunisia Ons Jabeur Sydney Tennis Classic




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :