Kamis, 27/01/2022 00:48 WIB

Ilmuwan Garap Proyek Pengeboran Inti Es Kutub Selatan

Sebuah kelompok ilmuwan akan mengerjakan proyek penelitian dengan mengebor inti es di Kutub Selatan (Antartika). Proyek `Beyond EPICA` atau Proyek Eropa untuk Coring Es di Antartika, berupaya memulihkan inti es yang berisi catatan iklim Bumi selama 1,5 juta tahun yang lalu.

Puncak gunung api dari balik lapisan es Antartika (Foto: Doknet)

London, Jurnas.com - Sebuah kelompok ilmuwan akan mengerjakan proyek penelitian dengan mengebor inti es di Kutub Selatan (Antartika). Proyek `Beyond EPICA` atau Proyek Eropa untuk Coring Es di Antartika, berupaya memulihkan inti es yang berisi catatan iklim Bumi selama 1,5 juta tahun yang lalu.

Ilmuwan akan menyiapkan peralatannya di salah satu lokasi tertinggi di Benua Putih, untuk operasi yang kemungkinan akan memakan waktu empat tahun ke depan.

Dikatakan, proyek ini juga bertujuan memulihkan silinder bahan beku sepanjang hampir 3 kilometer itu, dan membantu mereka menjelaskan mengapa zaman es Bumi berubah frekuensi di masa lalu.

Dikutip dari BBC pada Kamis (2/12), proyek baru ini berlokasi tidak jauh dari Little Dome C, sebuah area yang terletak sekitar 40 km dari Stasiun Concordia Italia-Prancis, di dataran tinggi Antartika timur.

Di ketinggian 3.233 meter di atas permukaan laut dan lebih dari 1.000 kilometer dari pantai, Little Dome C akan menjadi tempat yang tidak ramah untuk bekerja. Bahkan di musim panas, suhunya tidak akan melebihi -35C.

Kamp tempat tim latihan telah didirikan sejak 2019. Dan musim yang akan datang ini sebagian besar akan digunakan untuk menempatkan infrastruktur pengeboran. Para teknisi setidaknya memulai pencarian inti dengan turun ke 100 meter pertama.

Upaya ini akan membawa lubang bor melewati lapisan salju yang sedikit dipadatkan, atau firn, ke dalam lapisan es kedap air yang merupakan objek penelitian para ilmuwan.

Es yang dalam di Antartika mengandung gelembung-gelembung kecil udara. Kantong-kantong gas kecil ini adalah gambaran langsung dari atmosfer bersejarah.

Para ilmuwan dapat membaca tingkat karbon dioksida dan komponen perangkap panas lainnya, seperti metana.

Menganalisis atom dalam molekul air-es yang membungkus gas juga memberikan indikasi suhu yang bertahan pada saat hujan salju yang memunculkan es.

Ketika para peneliti mengebor inti EPICA asli, mereka berharap dapat menemukan narasi tentang suhu iklim masa lalu dan karbon dioksida atmosfer yang membentang kembali 800.000 tahun. Ini menjadi salah satu kumpulan data iklim utama dalam beberapa dekade terakhir.

"Kami percaya inti es ini akan memberi kami informasi tentang iklim masa lalu dan tentang gas rumah kaca yang ada di atmosfer selama Transisi Pleistosen Pertengahan (MPT), yang terjadi antara 900.000 dan 1,2 juta tahun yang lalu," kata tim- pemimpin Carlo Barbante, direktur Institut Ilmu Kutub dari Dewan Riset Nasional Italia.

"Selama transisi ini, periodisitas iklim antara zaman es berubah dari 41.000 menjadi 100.000 tahun, alasan mengapa ini terjadi adalah misteri yang kami harap dapat dipecahkan," sambung dia.

TAGS : Beyond EPICA Pengeboran Inti Es Antartika Kutub Selatan Penelitian Iklim




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :