Selasa, 09/08/2022 02:33 WIB

Di Slovakia, Paus Fransiskus Peringatkan Negara-negara Eropa Tak Egois

Paus Fransiskus kembali ke tema yang telah dia singgung selama persinggahan pada Minggu (12/9) di Hongaria tentang bagaimana negara-negara harus menghindari mentalitas yang egois dan defensif saat mengingat masa lalu komunis di kawasan itu.

Paus Fransiskus mengucapkan duka untuk korban Tsunami di Banten. (Foto: Reuters/Max Rossi)

Bratislava, Jurnas.com - Paus Fransiskus memperingatkan agar tidak terlalu fokus pada hak-hak individu dan perang budaya dengan mengorbankan kebaikan bersama. Itu disampaikan selama kunjungan ke Slovakia di tengah meningkatnya nasionalisme dan sentimen anti-imigran di seluruh Eropa timur.

Paus berusia 84 tahun, tampak bugar, melakukan perjalanan pertamanya sejak menjalani operasi usus pada Juli. Ditanya oleh seorang reporter pada Senin (13/9) bagaimana perasaannya, dia bercanda: "Masih hidup".

Pada kunjungan kepausan pertama ke Slovakia sejak 2003, Paus Fransiskus kembali ke tema yang telah dia singgung selama persinggahan pada Minggu (12/9) di Hongaria tentang bagaimana negara-negara harus menghindari mentalitas yang egois dan defensif saat mengingat masa lalu komunis di kawasan itu.

"Di negeri-negeri ini, sampai hanya beberapa dekade yang lalu, satu sistem pemikiran (komunisme) menahan kebebasan. Hari ini sistem pemikiran tunggal lainnya mengosongkan kebebasan makna, mengurangi kemajuan menuju keuntungan dan hak hanya untuk kebutuhan individu," kata Paus Fransiskus, dikutip dari Reuters, Selasa (14/9).

Berbicara kepada Presiden Slovakia, Zuzana Caputova, pejabat dan diplomat lainnya di taman istana kepresidenan, Paus Fransiskus  menambahkan, "Persaudaraan diperlukan untuk proses integrasi (Eropa) yang semakin mendesak."

Slovakia, bagian dari Cekoslowakia selama masa komunis, mengamankan kemerdekaannya dari Praha pada1993. Slovakia dan ekonomi Eropa timur yang lebih luas sejak itu berkembang pesat tetapi integrasi mereka ke dalam Uni Eropa juga bertepatan dengan reaksi nasionalis terhadap peningkatan imigrasi ilegal, sering kali melibatkan Muslim dari Timur Tengah dan Afganistan.

Tetangga Slovakia, Hungaria dan Polandia, telah berselisih dengan Uni Eropa atas sikap garis keras mereka terhadap migrasi serta atas reformasi peradilan mereka dan pembatasan kebebasan media.

Pada  September, Brussel mengatakan kepada Polandia bahwa tantangannya terhadap keunggulan hukum UE di atas hukum nasional adalah menunda pelepasan dana pemulihan sebesar 57 miliar euro untuk menangani dampak pandemi COVID-19.

Paus Fransiskus secara khusus menyebutkan rencana pemulihan UE pada hari Senin, dengan mengatakan orang-orang "menantikan dengan harapan untuk kemajuan ekonomi" yang dimaksudkan untuk didukung.

Paus sering menyerukan solusi Eropa untuk krisis migran dan mengkritik pemerintah yang mencoba, seperti Hongaria, untuk mengatasinya dengan tindakan sepihak atau isolasionis.

Di Budapest pada Minggu, sebagai tanggapan nyata terhadap pendirian nasionalis Perdana Menteri Viktor Orban bahwa imigrasi Muslim dapat menghancurkan warisannya, dia mengatakan melestarikan warisan Kristen yang mengakar dalam suatu bangsa tidak mengesampingkan sikap ramah dan peduli terhadap orang lain yang membutuhkan.

"Cara Kristen kita dalam memandang orang lain menolak untuk melihat mereka sebagai beban atau masalah, melainkan sebagai saudara dan saudari untuk dibantu dan dilindungi," katanya, Senin (13/9).

Slovakia adalah sekitar 65 persen Katolik.

Pada pertemuan dengan para uskup, imam dan biarawati, Paus Fransiskus mengatakan umat Katolik juga tidak boleh melihat ke dalam, mementingkan diri sendiri dan defensif, dalam referensi yang jelas kepada para kritikus konservatifnya yang menolak perubahan.

"Gereja bukanlah benteng, benteng, kastil yang tinggi, mandiri dan memandang dunia di bawah," katanya.

Dia kemudian mengunjungi tugu peringatan di situs sinagog yang dihancurkan oleh komunis pada tahun 1969 dan memberikan penghormatan kepada lebih dari 100.000 orang Yahudi Slovakia yang terbunuh dalam Holocaust.

TAGS : Slovakia Paus Fransiskus Negara-negara Eropa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :