Kamis, 22/04/2021 10:14 WIB

Kementan Jalin Kerja Sama dengan Kemendikbud Tingkatkan SDM Pertanian

Saat ini Kementan sudah memiliki sekolah vokasi yang juga telah menetapkan merdeka belajar, memberikan akses yang sama kepada seluruh peserta didik mengembangkan kemampuannya,

Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo bersama Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi. (Foto: Jurnas via BPPSDMP))

Jakarta, Jurnas.com - Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP), Kemeterian Pertanian (Kementan) melakukan penandantanganan kerja sama dengan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) tentang Peningkatan Kapasitas SDM Pertanian Melalui Kesinergisan Program Pendidikan Tinggi.

Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo dalam sambutannya menyampaikan, Kementan berkomitmen menyiapkan sumber daya manusia (SDM) pertanian yang berjiwa wirausaha.

"Program utama Kementan dalam menjamin produktifitas, kontinuitas dan ketahanan pangan adalah penumbuhan 2,5 juta pengusaha pertanian milenial sampai dengan 2024. Program tersebut dilakukan melalui kegiatan penyuluhan, pendidikan dan pelatihan vokasi pertanian," ujar Syahrul di Jakarta, Rabu (3/3).

Syahrul mengatakan, saat ini Kementan sudah memiliki sekolah vokasi yang juga telah menetapkan merdeka belajar, memberikan akses yang sama kepada seluruh peserta didik mengembangkan kemampuannya, mendorong peserta didik menguasai berbagai keilmuan yang berguna untuk memasuki dunia kerja dan meningkatkan link and match dengan dunia usaha dan industri.

Sekolah vokasi tersebut di antaranya Polbangtan Medan, Polbangtan Bogor, Polbangtan Malang, Polbangtan Yogyakarta-Magelang, Polbangtan Gowa, Polbangtan Manokwari, Politeknik Enjiniring Pertanian Indonesia (PEPI), SMK-PP Sembawa, SMK-PP Banjarbaru dan SMK-PP Kupang.

"Kerja sama yang pada hari ini ditandatangani merupakan salah satu wujud sinergi program prioritas antar kementerian dalam mencapai Visi Presiden untuk mengakselerasi upaya peningkatan kualitas SDM pertanian melalui program pendidikan tinggi vokasional," ujar dia.

Kerja sama merdeka belajar dengan memanfaatkan segala fasilitas kampus, jaringan kerja sama dengan dunia usaha dan industri, serta memanfaatkan program Kementan untuk mendukung merdeka belajar, khususnya terkait implementasi dengan delapan indikator kinerja utama dan delapan program kampus merdeka dalam pendidikan pertanian.

Dengan demikian, lanjut Syahrul, sektor pertanian turut berkontribusi dalam menjamin ketersediaan sumberdaya manusia pertanian milenial yang memiliki kompetensi dan kualifikasi yang dapat diandalkan.

Sementara itu, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengatakan, Pertanian dan pendidikan merupakan dua lini sektor strategis yang menentukan nasib perkembangan negara dan bangsa Indonesia.

"Indonesia tentunya memiliki potensi sangat besar dari kedua sektor tersebut, yang terlihat dari ketersediaan sumber daya alamanya (SDA) dan SDM yang melimpah," ujar Nadiem.

Di masa yang semakin menuntut kerja sama dan gotong royong untuk mencapi keberhasilan, kolaborasi dan sinergi sangatlah diperlukan. Hal ini penting guna memanfaatkan dan memaksimalkan lebih lanjut potrensi yang sudah ada dan dalam hal ini diwujudkan dalam kerja sama antara kementerian.

Adapun ruang lingkup kerja sama ini meliputi, koordinaisi dan singkroniasi program, pengembangan pendidikan pertanian, peningkafam kapsitas SDM dan kewirausahaan, penelitian, pengembangan dan pemanfaatan reka cipta, pengabdian kepada masyarakat dan kerja sama lainnya.

Menurut dia, penandatangan kesepakatan bersama dan perjanjian kerja sama ini akan membantu mewujudkan visi Indonesia 2045, yaitu sebagai lumbung pangan dan sebagai negara yang masyarakatnya menjadi generasi emas, berkualitas, maju, mandiri dan modern.

"Perwujudan generasi emas menjadi fokus utama Kemendikbud melalui kebijakan merdeka belajar dengan mengupayakan institusi pendidikan khususnya pendikan vokasi dan pendidikan tinggi, menjalim kerja sama dengan dunia usaha dan dunua industri yang juga melingkupi usaha di dunia pertania," ujar dia.

"Oleh karena itu, karja sama ini, saya harap semakin memicu semangat kita untuk bekerja dengan giat dengan semangat gotong royong demi kesejahteraan masyarakat, bangsa dan negara Indonesia," sambung dia.

TAGS : Kementerian Pertanian Kemendikbud SDM Pertanian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :