Jum'at, 22/01/2021 03:19 WIB

PBB: Blokade Israel Lumpuhkan Ekonomi Gaza

Laporan yang dikeluarkan oleh Konferensi Perdagangan dan Pembangunan PBB (UNCTAD) kepada Sidang Umum, mencakup tahun-tahun antara 2007 dan 2018.

Logo PBB (Foto: Beapeacekeeper)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah laporan baru Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menemukan bahwa blokade Israel di Jalur Gaza telah mengakibatkan kerugian $ 16,5 miliar, yang berisiko melumpuhkan ekonomi dan mendorong lebih dari setengah penduduk daerah kantong itu ke bawah garis kemiskinan.

Dilansir Middleeast, Minggu (29/11), laporan yang dikeluarkan oleh Konferensi Perdagangan dan Pembangunan PBB (UNCTAD) kepada Sidang Umum, mencakup tahun-tahun antara 2007 dan 2018.

Dalam laporan tersebut, UNCTAD meminta pendudukan Israel untuk segera menghentikan pengepungan yang terus berlanjut yang telah menyebabkan hampir runtuhnya kegiatan ekonomi di Gaza dan tingkat kemiskinan 56 persen.

Situasi akan semakin parah jika blokade terus berlanjut, prediksi Mahmoud Elkhafif, Koordinator Bantuan untuk Rakyat Palestina UNCTAD.

"Blokade tidak adil di mana dua juta warga Palestina ditahan di dalam Gaza harus segera dicabut. Mereka harus diizinkan untuk bergerak bebas, berbisnis, berdagang dengan dunia luar dan berhubungan kembali dengan keluarga mereka di luar Jalur itu," tambah Elkhafif.

Sejak Juni 2007, penduduk Gaza telah berada di bawah embargo darat, udara dan laut Israel yang ketat, yang bahkan melemahkan pergerakan mereka untuk perawatan medis.

Di bawah pengepungan yang menindas ini, Israel telah mengurangi masuknya barang seminimal mungkin, sementara perdagangan dan ekspor eksternal telah dihentikan kecuali dalam kasus-kasus yang sangat luar biasa.

Laporan tersebut menyatakan bahwa penduduk Gaza memiliki akses yang sangat terbatas ke air bersih dan kekurangan pasokan listrik reguler, dan bahkan sistem pembuangan limbah yang layak.

"Kecuali orang-orang Palestina di jalur itu mendapatkan akses ke dunia luar, sulit untuk melihat apa pun kecuali keterbelakangan menjadi nasib masyarakat Gaza Palestina," menurut Richard Kozul-Wright, direktur Divisi Globalisasi dan Strategi Pembangunan di UNCTAD.

"Sungguh mengejutkan bahwa di abad ke-21, dua juta orang bisa dibiarkan dalam kondisi seperti itu."

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa setidaknya 3.793 warga Palestina telah tewas, sekitar 18.000 terluka dan lebih dari setengah populasi Gaza mengungsi dalam tiga perang Israel, dengan beberapa invasi singkat selama pengepungan.

Lebih dari 1.500 perusahaan komersial dan industri rusak, bersama dengan sekitar 150.000 unit rumah tangga dan infrastruktur umum termasuk energi, air, sanitasi, kesehatan, fasilitas pendidikan dan gedung-gedung pemerintah.

Akibat pengepungan dan perang di Gaza, tingkat kemiskinan melonjak dari 40 persen pada 2007 menjadi 56 persen pada 2017, yang berarti bahwa lebih dari satu juta warga Palestina tidak memiliki sarana untuk bertahan hidup.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa untuk membawa segmen penduduk ini ke atas garis kemiskinan akan membutuhkan suntikan dana sebesar $ 838 juta, empat kali lipat jumlah yang dibutuhkan pada tahun 2007.

Antara 2007 dan 2018, ekonomi di Gaza tumbuh kurang dari lima persen, dan porsinya dalam ekonomi Palestina menurun dari 31 persen menjadi 18 persen pada 2018. Akibatnya, PDB per kapita menyusut 27 persen dan pengangguran meningkat 49 persen .

Untuk mengatur ulang ekonomi Gaza, laporan UNCTAD memasukkan beberapa rekomendasi, termasuk seruan untuk memungkinkan pemerintah Palestina mengembangkan sumber daya minyak dan gas alam di lepas pantai Gaza.

"Ini akan mengamankan sumber daya yang dibutuhkan untuk rehabilitasi, rekonstruksi dan pemulihan ekonomi regional Gaza, yang secara signifikan akan meningkatkan ekonomi dan posisi keuangan Otoritas Nasional Palestina," saran laporan itu.

TAGS : Blokade Isreal Ekonomi Gaza Laporan PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :