Selasa, 24/11/2020 17:10 WIB

Uji Coba Vaksin AstraZeneca dan J&J Kembali Dilanjutkan di AS

Proyek vaksin AstraZeneca adalah salah satu yang paling menjanjikan dan maju di dunia untuk memerangi pandemi global, yang kini telah merenggut nyawa 1,1 juta orang.

Ilustrasi vaksin (foto: google)

Washington, Jurnas.com - Dua uji klinis utama untuk vaksin virus corona baru (COVID-19) eksperimental, yakni AstraZeneca dan Johnson & Johnson kembali dilanjutkan di Amerika Serikat pada Jumat (23/10).

Dilansir dari CNA, AstraZeneca mengumumkan bahwa uji coba kandidat vaksinnya, yang dikembangkan bersama Universitas Oxford Inggris, telah dilanjutkan di AS, satu-satunya negara di mana ia tetap ditangguhkan setelah peserta sakit enam minggu lalu.

"Food and Drug Administration (FDA) hari ini mengesahkan dimulainya kembali di AS, menyusul dimulainya kembali uji coba di negara lain dalam beberapa pekan terakhir," kata produsen obat itu.

Uji coba itu ditangguhkan di seluruh dunia pada 6 September, tetapi dilanjutkan segera setelah itu di Inggris, dan pada minggu-minggu berikutnya di Afrika Selatan, Brasil, dan Jepang, dengan pihak berwenang menentukan penyakit itu tampaknya tidak terkait dengan vaksin.

"FDA meninjau semua data keamanan dari uji coba secara global dan menyimpulkan aman untuk melanjutkan uji coba," kata AstraZeneca.

Perusahaan tersebut menambahkan bahwa pihaknya berharap mendapatkan hasil akhir tahun ini, tergantung pada tingkat infeksi dalam komunitas tempat uji klinis dilakukan.

Proyek vaksin AstraZeneca adalah salah satu yang paling menjanjikan dan maju di dunia untuk memerangi pandemi global, yang kini telah merenggut nyawa 1,1 juta orang.

Ini adalah salah satu dari 10 kandidat vaksin yang sedang diuji pada puluhan ribu orang dalam apa yang disebut uji coba tahap ketiga.

Di AS, dua kandidat teratas yang bersaing untuk mendapatkan lampu hijau dari FDA adalah yang dibuat oleh Pfizer dan Moderna. Keduanya berharap untuk meminta persetujuan bulan depan.

Banyak negara mengandalkan penggunaan vaksin AstraZeneca untuk menginokulasi populasi mereka.

Produsen obat tersebut telah menjual ratusan juta dosis di beberapa benua dan menandatangani kesepakatan kemitraan dengan produsen lain untuk memastikan dosis tersebut dapat dibuat secara lokal.

Tak lama setelah pengumuman AstraZeneca, Johnson & Johnson mengatakan sedang bersiap untuk melanjutkan perekrutan untuk uji coba paralelnya, yang ditangguhkan minggu lalu setelah seorang sukarelawan jatuh sakit.

"Setelah evaluasi menyeluruh dari peristiwa medis serius yang dialami oleh satu peserta studi, tidak ada penyebab jelas yang diidentifikasi," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

"Perusahaan tidak menemukan bukti bahwa kandidat vaksin yang menyebabkan kejadian tersebut."

Tepat sebelum pengumuman hari Jumat, seorang pejabat tinggi AS yang terlibat dengan Operation Warp Speed, inisiatif vaksin pemerintah, mengatakan dia berharap uji coba J&J dapat dilanjutkan dengan cepat.

Paul Mango, dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, juga mengatakan dia berharap negara itu memiliki cukup dosis untuk memvaksinasi orang Amerika yang "paling rentan" sebelum akhir tahun.

"Pada akhir Januari, kami yakin kami akan dapat memvaksinasi semua lansia," kata Mango, menambahkan bahwa pada Maret atau April, "kami yakin kami akan dapat memvaksinasi setiap warga Amerika yang menginginkan vaksinasi".

TAGS : Food and Drug Administration Vaksin AstraZeneca Universitas Oxford Inggris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :