Jum'at, 04/12/2020 21:07 WIB

Pemukim Israel Membanjiri Tanah Milik Palestina dengan Limbah

Pemukim Israel membanjiri tanah milik Palestina dengan limbah dan air limbah di desa Deir Al-Hatab di Provinsi Nablus

Daerah yang tercemar akibat limbah Israel terlihat di Dataran Tinggi Golan pada 25 Oktober 2016. [Anadolu Agency / Faruk Al Ahmed]

Jakarta, Jurnas.com - Pemukim Israel membanjiri tanah milik Palestina dengan limbah dan air limbah di desa Deir Al-Hatab di Provinsi Nablus. Banjir telah mengganggu panen zaitun setempat.

Menurut Ghassan Daghlas, seorang pejabat Palestina yang bertanggung jawab atas portofolio permukiman di Tepi Barat utara, pemukim dari permukiman ilegal Israel di Elon Moreh bertanggung jawab atas membanjiri tanah dan merusak pepohonan.

"Sebagian besar lahan ini ditanami pohon zaitun, yang berarti panen zaitun tahun ini terancam," kata Daghlas dilansir Middleeast, Selasa (20/10).

Panen zaitun merupakan sumber pendapatan utama bagi ribuan keluarga Palestina di wilayah-wilayah pendudukan, tetapi mereka menghadapi banyak kendala karena pendudukan Israel. Ini termasuk pembatasan yang diberlakukan Israel pada akses ke tanah milik petani serta serangan oleh para pemukim.

Sejak panen zaitun dimulai pada akhir September, tentara Israel dan pemukim telah menyerang petani di berbagai tempat di Tepi Barat yang diduduki.

Ratusan ribu pemukim tinggal di 250 permukiman di wilayah pendudukan Palestina, dan membuat hidup sangat sulit bagi orang-orang Palestina yang hidup di bawah pendudukan militer brutal Israel. Israel menduduki Jalur Gaza dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, pada Juni 1967.

TAGS : Pemukim Israel Tanah Warga Palestina Air Limbah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :