Jum'at, 04/12/2020 08:35 WIB

Turki Tarik Pasukan dari Barat Laut Suriah

Turki menarik pasukan dari pos militer di barat laut Suriah yang dikelilingi oleh pasukan pemerintah Suriah tahun lalu

Pejuang Suriah yang didukung Turki menjaga pos pemeriksaan di kota Ayn al-Arus, di selatan kota perbatasan Tal Abyad, pada 14 Oktober 2019 [BAKR ALKASEM / AFP

Jakarta, Jurnas.com - Turki menarik pasukan dari pos militer di barat laut Suriah yang dikelilingi oleh pasukan pemerintah Suriah, tetapi sedang mengkonsolidasikan kehadirannya di tempat lain di kawasan tersebut.

Dilansir Middleeast, Selasa (20/10), pos pengamatan di Morek adalah satu dari belasan pos yang didirikan oleh tentara Turki pada 2018 di bawah kesepakatan naas untuk menenangkan pertempuran antara pasukan pemerintah Suriah dan pemberontak yang didukung Turki yang mengendalikan wilayah barat laut Idlib.

Morek dan beberapa pos Turki lainnya dikepung tahun lalu oleh pasukan pemerintah Suriah yang bergerak maju. Ankara telah membuat mereka diawaki dan disuplai kembali sejak itu sambil memperkuat wilayah yang dikuasai pemberontak yang tersisa untuk menahan pasukan pemerintah dan mencegah jutaan pengungsi mengalir ke Turki.

Pejabat Turki di masa lalu mengesampingkan penarikan kembali dari satu pos pengamatan, tetapi sumber mengatakan tidak ada lagi nilai militer untuk tinggal di Morek.

"Pembongkaran pangkalan telah dimulai," kata seorang tokoh senior oposisi Suriah yang dekat dengan Turki.

Penarikan diri dari posisi yang terbuka akan memakan waktu beberapa hari, katanya, menggambarkannya sebagai bagian dari upaya Turki untuk "mengkonsolidasikan garis gencatan senjata" yang dicapai dalam kesepakatan Maret dengan Rusia yang menghentikan pertempuran terberat dalam beberapa tahun di sekitar Idlib.

Dua sumber lain yang mengetahui operasi itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan penarikan itu dimulai Senin pagi. "Angkatan bersenjata Turki tidak mempertimbangkan untuk mengevakuasi pos pengamatan lain pada tahap ini," kata salah satu dari mereka.

Pemberontak Suriah mengatakan Turki menahan antara 10.000 dan 15.000 tentara di kantong barat laut Suriah, di samping pejuang pemberontak yang didukung oleh Ankara dan pasukan jihadis yang telah berkomitmen untuk dilucuti dan ditahan.

Sebagai rumah bagi 3,6 juta pengungsi Suriah, Turki bertekad untuk mencegah masuknya orang-orang yang melarikan diri dari pertempuran. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan ada sekitar 4 juta orang di barat laut Suriah, di mana 2,7 juta di antaranya telah mengungsi selama konflik sembilan tahun itu.

Turki telah mendukung pemberontak yang berusaha menggulingkan Bashar al-Assad. Tetapi presiden Suriah, yang didukung oleh Rusia dan Iran, telah mengusir para pemberontak yang pernah mengancam akan mengepung Damaskus dan sekarang terkurung di kantong kecil mereka di barat laut negara itu.

H

TAGS : Pasukan Turki Barat Laut Suriah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :