Sabtu, 16/01/2021 03:05 WIB

MAKI Serahkan Uang 100.000 Dolar Singapura ke KPK

Maki akan menyerahkan uang gratifikasi sebesar 100.000 dolar Singapura ke KPK

Koordinator MAKI, Boyamin Saiman usai melaporkan Wakil Ketua DPR bidang Korpolkam Azis Syamsuddin ke MKD DPR

Jakarta, Jurnas.com - Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) akan datangi gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk menyerahkan uang gratifikasi sebesar 100.000 dolar Singapura.

Koordinator MAKi, Boyamin Saiman mengatakan, kedatangannya untuk memverifikasi terkait laporan sebelumnya atas penerimaan uang tersebut.

"MAKI akan menemui tim penerimaan pelaporan gratifikasi KPK untuk verifikasi terkait laporan yang telah diajukan sebelumnya melalui email berupa penerimaan uang 100.000 dolar Singapura. Kami akan membawa uang 100.000 dolar Singapura tersebut," kaya Boyamin kepada Wartawan, Rabu (7/10).

Sebelumnya, Boyamin melaporkan kepada KPK karena mendapatkan uang senilai 100.000 dolar Singapura atau setara dengan Rp1,08 miliar dari beberapa pihak pada 21 September lalu.

Dimana, Boyamin memperkirakan bahwa gratifikasi tersebut terkait perkara terpidana Djoko Tjandra.

"Perkenan menyampaikan, Saya Boyamin Bin Saiman pada tanggal 21 September 2020 telah menerima pemberian sejumlah uang sebesar 100.000 ( seratus ribu ) dolar singapura ( poto terlampir ) dari beberapa orang yang diperkirakan terkait dengan perkara terpidana Joko Soegiarto Tjandra," kata Boyamin dalam surat Pengaduan Masyarakat, Minggu (4/10) lalu.

Selain itu, Boyamin juga memohon kepada KPK agar dapat mengabulkan penyerahan uang yang nominalnya tidak sedikit itu.

Setelah dikabulkan, Boyamin akan menyerahkan sepenuhnya kepada KPK untuk memperlakukan uang tersebut berdasar ketentuan yang berlaku.

Sementara, Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri mengatakan, akan memverifikasi serta menganalisa lebih lanjut terkait gratifikasi tersebut.

"Berdasarkan informasi yang kami terima, benar yang bersangkutan sudah melaporkan hal tersebut kepada KPK. Berikutnya nanti akan kami verifikasi dan analisa," kata Ali.

TAGS : KPK MAKI Gratifikasi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :