Minggu, 01/11/2020 05:28 WIB

Inggris Denda Ratusan Juta Pasien Covid-19 Menolak Isolasi Diri

Pemerintah Inggris mengumumkan bahwa orang-orang di Inggris yang menolak untuk mengikuti perintah isolasi diri untuk mencegah penyebaran virus corona dapat didenda 

Menurut ilmuwan Inggris, vaksin Covid-19 baru akan tersedia paling cepat awal tahun depan (Foto: Mirror)

Jakarta, Jurnas.com - Pemerintah Inggris mengumumkan bahwa orang-orang di Inggris yang menolak untuk mengikuti perintah isolasi diri untuk mencegah penyebaran virus corona dapat didenda hingga £ 10.000 (Rp190 Juta)

Dilansir The National, Minggu (20/09), Undang-undang baru, yang mulai berlaku pada 28 September, mengatakan bahwa jika seseorang dites positif Covid-19, atau dilacak sebagai kontak dekat dari orang yang terinfeksi, mereka harus melakukan karantina sendiri.

Pemerintah Inggris sedang mencari cara untuk mengendalikan gelombang kedua Covid-19 yang menyapu seluruh negeri. Pasalnya, Inggris melaporkan 4.442 infeksi baru lainnya pada hari Sabtu, serta 27 kematian, karena jumlahnya terus meningkat.

Ini menandai pertama kalinya penghitungan infeksi harian mencapai 4.000 selama dua hari berturut-turut sejak infeksi di negara itu memuncak pada awal Mei.

"Orang yang memilih untuk mengabaikan aturan akan menghadapi denda yang signifikan," kata Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Sabtu.

Denda akan mulai dari £ 1.000 dan meningkat menjadi £ 10.000 untuk pelanggar berulang, dan untuk "pelanggaran yang paling mengerikan".

Kami perlu melakukan semua yang kami bisa untuk mengendalikan penyebaran virus ini, untuk mencegah orang yang paling rentan terinfeksi, dan untuk melindungi NHS dan menyelamatkan nyawa," kata Johnson .

Pemerintah juga mengumumkan bahwa empat juta orang di Inggris dengan pendapatan rendah, yang menerima tunjangan dan tidak dapat bekerja dari jarak jauh, akan diberikan pembayaran £ 500 untuk memastikan mereka tinggal di rumah.

Meskipun titik panas infeksi utama berada di utara Inggris, para pejabat khawatir bahwa London mungkin hanya tertinggal beberapa hari dalam hal tingkat infeksi.

Lebih dari 10 juta dari 67 juta populasi Inggris sudah dalam beberapa bentuk lockdown lokal. Pembatasan lebih lanjut akan dimulai pada hari Selasa di Lancashire, Merseyside, bagian dari Midlands dan West Yorkshire.

Rumah tangga yang terpisah akan dilarang untuk bertemu dan beberapa restoran dan pub akan tutup lebih awal.

Pemerintah sangat ingin menghindari penguncian nasional kedua, tetapi Johnson dan kabinetnya sedang mempertimbangkan untuk mengambil langkah lebih lanjut, termasuk "istirahat sirkuit" selama dua minggu di mana aturan yang lebih keras akan diberlakukan untuk menghentikan kebangkitan virus.

Pemerintah Johnson dikritik karena tidak memiliki cukup tes virus korona, dengan banyak orang tidak dapat menerima tes di daerah mereka tanpa harus menunggu berhari-hari.

Sistem lacak dan jejak nasional Inggris juga mendapat kecaman, setelah ditemukan tidak berfungsi dengan baik di beberapa bagian negara.

Keir Starmer, pemimpin oposisi Partai Buruh, mengkritik "krisis pengujian" pemerintah pada hari Sabtu.

“Jika perdana menteri tidak memahami krisis pengujian, pendidikan anak-anak akan dirampok. Kami melihat semakin banyak penutupan sekolah, ”katanya, sebelum konferensi Partai Buruh dimulai secara online pada hari Sabtu .

"Sistem pengujian tidak berfungsi, juga tidak menghargai tantangan unik yang harus dihadapi banyak keluarga."

TAGS : Pemerintah Inggris Pasien Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :