Selasa, 29/09/2020 01:10 WIB

Pasien Covid-19 Beresiko Mengalami Kerusakan Saraf Permanen

menempatkan pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit dalam posisi telungkup (rawan) untuk memudahkan pernapasan beresiko dapat menyebabkan kerusakan saraf

Menurut ilmuwan Inggris, vaksin Covid-19 baru akan tersedia paling cepat awal tahun depan (Foto: Mirror)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah penelitian yang dilakukan peneliti Northwestern University Feinberg School of Medicine, di Chicago, menemukan bahwa menempatkan pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit dalam posisi telungkup (rawan) untuk memudahkan pernapasan beresiko dapat menyebabkan kerusakan saraf permanen pada pasien.

Kekhawatiran tersebut didasarkan pada pengalaman 83 pasien COVID-19 yang ditempatkan telungkup saat dipasang ke ventilator. Begitu mereka membaik, semuanya memulai rehabilitasi pasca-COVID-19 di satu fasilitas perawatan kesehatan.

Pada saat itu, sekitar 14% telah mengalami "cedera saraf perifer" (PNI) yang melibatkan satu atau lebih sendi utama, seperti pergelangan tangan, tangan, kaki atau bahu.

Terlepas dari kerusakan itu, penulis studi Dr. Colin Franz mengatakan langkah itu adalah intervensi yang menyelamatkan nyawa, dan "kami pikir itu menyelamatkan nyawa selama pandemi COVID."

Dan meskipun menempatkan pasien telungkup diketahui menyebabkan cedera tekanan kulit pada pasien non-COVID-19, ia mengatakan cedera kompresi saraf biasanya jarang terjadi dengan reposisi teratur dan bantalan yang hati-hati.

"Jadi kami sangat terkejut menemukan 12 dari 83 pasien dengan cedera saraf," kata Franz, direktur neurologi dari Regenerative Neurorehabilitation Laboratory di Northwestern University Feinberg School of Medicine, di Chicago.

Dia mencirikan sifat kerusakan saraf begitu parah sehingga pasien yang terkena "tidak mungkin pulih sepenuhnya."

Kerusakan termasuk hilangnya fungsi tangan, bahu dan kaki terseret beku yang mungkin menyebabkan kebutuhan akan penjepit, tongkat atau kursi roda.

"Pemulihan penuh untuk kerusakan saraf diperkirakan terjadi hanya pada sekitar 10% pasien dalam keadaan terbaik," jelas Franz. "Dan pemulihan yang terjadi akan terjadi selama 12 hingga 24 bulan."

Dengan kata lain, kerusakan saraf mungkin merupakan efek COVID-19 yang bertahan paling lama untuk sebagian besar pasien ini. Dan jika risiko yang terlihat di antara kelompok studi merupakan indikasi, ribuan pasien di seluruh dunia dapat mengalami kerusakan yang sama.

Franz mencatat bahwa beberapa, tetapi tidak semua, pasien memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes yang membuat mereka lebih mungkin mengalami cedera saraf akibat kompresi. Banyak pasien juga tua atau obesitas.

Namun dia dan koleganya mencurigai ada sesuatu tentang infeksi COVID-19 itu sendiri yang membuat saraf lebih rentan terhadap kerusakan. Di antara pemicu yang mungkin: peningkatan peradangan yang disebabkan oleh SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, serta sirkulasi darah dan pembekuan darah yang buruk.

PNI yang mudah dipicu juga dapat dihasilkan dari "cara pasien diposisikan dan berat badan yang mungkin ditimbulkan pada saraf tertentu untuk jangka waktu yang lama," kata Dr. Armeen Poor, seorang dokter perawatan kesehatan kritis paru di Metropolitan Hospital Center di New York City, yang mengkaji temuan tersebut.

Selama puncak pandemi, kata Poor, "banyak rumah sakit yang menjangkiti lebih banyak pasien pada satu waktu daripada biasanya. Ketegangan yang berlebihan pada staf ini dapat mengganggu frekuensi reposisi pasien yang hati-hati saat rentan, dan berpotensi meningkatkan risiko cedera saraf."

Dr. Nicholas Caputo, kepala asosiasi dan dokter gawat darurat di Lincoln Medical and Mental Health Center, Bronx, NY, juga meninjau temuan tersebut. Dia mengatakan penting untuk menyadari bahwa penelitian ini hanya berfokus pada pasien yang rawan saat menggunakan ventilator.

Namun, dia mencatat, rawan telah berhasil diterapkan di antara pasien tanpa ventilasi, seringkali dengan harapan mencegah ventilasi. Pasien yang "mudah merendahkan diri" seperti itu terjaga dan "diperintahkan untuk mengubah posisi jika merasa tidak nyaman".

Di unit perawatan intensif, pasien yang berventilasi biasanya rawan selama delapan hingga 12 jam sebelum dikembalikan, kata Caputo. "Ini memberi lebih banyak tekanan pada area tertentu di tubuh, dan menempatkan pasien pada risiko komplikasi seperti neuropati perifer," tambahnya.

Berharap untuk mengurangi risiko PNI terkait rawan di antara pasien yang diintubasi, tim Franz telah "memetakan" wilayah yang paling rentan terhadap kerusakan saraf. Informasi itu dapat membantu dokter, perawat, dan ahli terapi fisik menerapkan pemosisian yang dimodifikasi, bantalan ekstra, dan perlindungan area yang rentan. Sensor yang dapat dikenakan dapat digunakan untuk "mengukur dan memantau [pemuatan] saraf," katanya.

"Dalam kedokteran kami fokus pada `ABC` - jalan nafas, pernapasan dan sirkulasi - ketika ada keadaan darurat," kata Franz. "Intubasi dan posisi tengkurap termasuk dalam kategori ini dan menyelamatkan nyawa. Ini selalu menjadi prioritas pertama. Kami pikir tindakan tambahan ini akan membantu mencegah cedera saraf ini."

Penemuan ini belum ditinjau oleh sejawat tetapi baru-baru ini dilaporkan online di medRxiv sebelum dipublikasikan di The British Journal of Anesthesia.

TAGS : Kerusakan Saraf Pasien Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :