Jum'at, 04/12/2020 15:23 WIB

WHO Surati Pakistan Minta Lockdown Lagi

Pakistan mengkonfirmasi total lebih dari 113.000 kasus dan 2.200 kematian - meskipun dengan pengujian masih terbatas, angka sebenarnya diperkirakan jauh lebih tinggi.

Logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (Foto: Reuters)

New York, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta Pakistan menerapkan kembali aturan penguncian wilayah (lockdown) guna menghadapi lonjakan kasus terjangkit COVID-19 yang muncul setelah negara tersebut melonggarkan aturan pembatasan.

Sejak pecah COVID-19 di Pakistan pada Maret, Perdana Menteri Imran Khan menentang penguncian secara nasional dari jenis yang terlihat di tempat lain, dengan alasan negara miskin tidak mampu membelinya.

Sebaliknya, empat provinsi Pakistan memerintahkan penutupan tambal sulam, tetapi pekan lalu Khan mengatakan sebagian besar pembatasan ini akan dicabut.

Pada Rabu (10/6), Kementerian Kesehatan Pakistan mengumumkan rekor jumlah kasus baru dalam 24 jam terakhir.

Pakistan mengkonfirmasi total lebih dari 113.000 kasus dan 2.200 kematian - meskipun dengan pengujian masih terbatas, angka sebenarnya diperkirakan jauh lebih tinggi.

"Sampai hari ini, Pakistan tidak memenuhi persyaratan prasyarat untuk membuka lockdown," kata WHO mengatakan dalam sebuah surat yang dikonfirmasi oleh para pejabat Pakistan pada Selasa (9/6).

Dalam surat itu dijelaskan, masih banyak orang tidak mematahui protokol kesehatan COVID-19, seperti jarak sosial dan sering mencuci tangan, yang berarti keputusan sulit akan diperlukan termasuk kuncian intermiten di daerah yang ditargetkan.

Sekitar 25% tes di Pakistan kembali positif untuk COVID-19, menunjukkan tingkat infeksi yang tinggi pada populasi umum. Karena itu, WHO merekomendasikan siklus penguncian intermiten dua minggu aktif, dua minggu libur.

Menanggapi surat WHO, Zafar Mirza, penasihat khusus perdana menteri untuk kesehatan, mengatakan negara itu secara sadar tapi bertahap mengurangi penguncian sementara memberlakukan pedoman di toko-toko, masjid dan transportasi umum.

"Kami harus membuat pilihan kebijakan yang sulit untuk mencapai keseimbangan antara kehidupan dan mata pencaharian," kata Mirza, Rabu.

Menteri kesehatan provinsi Punjab Yasmin Rashid, yang menerima surat WHO, mengatakan pemerintah provinsi telah memberikan "perintah untuk mengambil tindakan tegas terhadap mereka yang melanggar protokol COVID-19.

Rumah sakit di seluruh Pakistan mengatakan mereka dalam atau dekat kapasitas, dan beberapa mengubah COVID-19 pasien.

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada hari Senin bahwa 136.000 kasus  dilaporkan dalam 24 jam sebelumnya, yang paling banyak dalam satu hari sejauh ini, dengan sebagian besar di Asia Selatan dan Amerika.

TAGS : Organisasi Kesehatan Dunia Pakistan Pandemi COVID-19 Imran Khan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :