Selasa, 14/07/2020 10:28 WIB

Ligue 1 Tetap Dihentikan, Lyon Ancam Ambil Tindakan Hukum

Raksasa Liga Prancis, Lyon telah mengajukan permohonan kepada Ligue de Football Professionnel (LFP) untuk membalikkan keputusannya

Presiden Lyon Jean-Michel Aulas

Jakarta, Jurnas.com - Raksasa Liga Prancis, Lyon telah mengajukan permohonan kepada Ligue de Football Professionnel (LFP) untuk membalikkan keputusannya mengakhiri musim 2019-20 di tengah pandemi covid-19 ketika mereka mengucapkan selamat kepada LaLiga karena diberikan izin untuk melanjutkan kompetisi.

Dilansir Soccerway, Les Gones dan presiden mereka Jean-Michel Aulas adalah salah satu yang paling bersemangat menentang LFP yang mengakhiri musim, yang dikonfirmasi pada 30 April, dan berniat mengajukan banding ke Dewan Negara.

LFP mengumumkan bahwa klasemen akan ditentukan berdasarkan poin per pertandingan, yang berarti Paris Saint-Germain dimahkotai juara, Marseille dan Rennes lolos ke Liga Champions, dan Toulouse dan Amiens terdegradasi.

Lyon, salah satu dari beberapa tim yang mengancam tindakan hukum atas kesimpulan tersebut. Sebelumnya, Lyon memperingatkan bahwa klub Prancis menghadapi kerugian akumulatif € 900 juta dan potensi kebangkrutan tanpa mengakhiri musim di lapangan.

Menyusul keputusan perdana menteri Spanyol Pedro Sanchez pada hari Sabtu memberikan LaLiga lampu hijau untuk mulai lagi dari 8 Juni, Lyon kembali mendesak pemerintah Prancis untuk mempertimbangkan kembali.

"Olympique Lyonnais berharap bisa mencontoh Spanyol setelah Jerman [Bundesliga kembali di belakang pintu tertutup akhir pekan lalu] akan memungkinkan untuk mempertimbangkan kembali keputusan yang diambil di Prancis terlalu cepat," katanya.

"Kita dapat membayangkan secara wajar posisi pelatih dan pemain klub liga Prancis hari ini jauh lebih menguntungkan bagi dimulainya kembali persaingan daripada selama jajak pendapat UNFP [persatuan pemain Prancis] pada 23 April atau ketika Didier Deschamps mengatakan kepada presiden Emmanuel Macron pada 27 April keengganan dan ketakutannya untuk kesehatan para pemain."

Lyon menambahkan bahwa kegagalan untuk melanjutkan musim akan memiliki konsekuensi kompetitif untuk diri mereka sendiri dan PSG di Liga Champions.

"Di luar bencana ekonomi yang akan menghantam kejuaraan Prancis dengan keras, klub-klub Prancis paling sukses yang masih berada di Liga Champions akan mendapati diri mereka dirugikan selama pertandingan Eropa," pernyataan itu melanjutkan. "PSG dan Lyon, keduanya masih berkomitmen dengan dua tim mereka, wanita dan pria, akan dihukum melawan lawan yang akan mendapat manfaat dari dimulainya kembali kejuaraan mereka.

"Lyon meminta presiden Emmanuel Macron untuk mendukung semangat Prancis yang bereaksi terhadap para pesaing Eropa. Berkat relevansi dan efisiensi warganya, Prancis telah mendorong kembali pandemi untuk memungkinkan dimulainya kembali pelatihan yang terkendali dan besok kami berharap dapat bersaing , seperti halnya di hampir semua negara Eropa lainnya.

"Keputusan yang diambil secara terburu-buru pada 30 April dapat diimbangi hari ini di mata Prancis jika kita tahu bagaimana mengenali bahwa tidak ada yang final dengan mengadopsi solusi yang paling tepat untuk kepentingan sepakbola profesional Prancis dan oleh karena itu Prancis."

Lebih dari 182.000 orang di Perancis telah mengontrak COVID-19, tetapi jumlah kematian harian turun menjadi 74 pada hari Jumat.

TAGS : Ligue 1 Olympic Lyon Wabah Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :