Rabu, 15/07/2020 11:41 WIB

UNICEF Minta Seluruh Tahanan Anak Dibebaskan Selama Covid-19

Anak-anak yang ditahan tidak mendapat tamu dan akses ke orang tua dan pengacara mereka, kata para pejabat.

Ilustrasi tahanan anak (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Pejabat UNICEF dan PBB mendesak agar semua anak yang ditahan di seluruh dunia segera dibebaskan selama krisis COVID-19, termasuk hampir 200 anak ditahan di Palestina.

Mengutip laporan penahanan Layanan Penjara Israel bahwa 194 anak-anak Palestina ditahan di akhir Maret, para pejabat dari UNICEF dan Kantor Hak Asasi Manusia PBB menyerukan Israel dan Negara Palestina untuk membebaskan anak-anak, yang mayoritas dari mereka belum dihukum, tetapi sedang menunggu persidangan.

"Hak-hak anak untuk perlindungan, keselamatan dan kesejahteraan harus ditegakkan setiap saat. Dalam waktu normal, penangkapan atau penahanan anak harus menjadi ukuran upaya terakhir dan untuk periode waktu yang sesingkat-singkatnya," pernyataan bersama dari Genevieve Boutin, perwakilan khusus untuk UNICEF di Negara Palestina, dan James Heenan, kepala Kantor Hak Asasi Manusia PBB dilansir UPI, Selasa (12/05).

Anak-anak yang ditahan tidak mendapat tamu dan akses ke orang tua dan pengacara mereka, kata para pejabat. Penundaan pengadilan terkait Pandemi membuat anak-anak di balik jeruji lebih lama, terutama karena sebagian besar ditahan sementara menunggu sidang.

Pernyataan tersebut mengikuti tinjauan pandemi yang dikeluarkan oleh Komite PBB tentang Hak-hak Anak, yang merekomendasikan bahwa karena bahaya anak-anak COVID-19 di tahanan harus segera dibebaskan dari lembaga kepolisian, penjara, pusat-pusat keamanan, pusat-pusat penahanan migrasi.

Anak-anak sangat berisiko selama pandemi, pernyataan April dari direktur UNICEF Henrietta Fore. "Anak-anak yang ditahan lebih rentan terhadap pengabaian, pelecehan dan kekerasan berbasis gender, terutama jika tingkat kepegawaian atau perawatan dipengaruhi secara negatif oleh tindakan pandemi atau penahanan," kata Fore.

"Kami menyerukan kepada pemerintah dan otoritas penahanan lainnya untuk segera membebaskan semua anak yang dapat dengan aman kembali ke keluarga mereka atau alternatif yang sesuai."

Di Amerika Serikat, seorang hakim federal California pada bulan April memerintahkan pemerintahan Trump untuk mempercepat pembebasan anak-anak migran yang ditahan di fasilitas penahanan AS, dengan alasan risiko COVID-19. Hakim Distrik AS Dolly Gee mengatakan AS melanggar Perjanjian Flores 1993, yang mengatakan anak-anak tidak bisa ditahan lebih dari 20 hari.

Sebuah laporan PBB yang dirilis pada bulan November awalnya mengklaim bahwa lebih dari 100.000 anak-anak migran ditahan di Amerika Serikat. Angka itu kemudian direvisi turun menjadi 69.000 oleh pengacara Manfred Nowak, penulis Kantor Komisaris Tinggi untuk Studi Global Hak Asasi Manusia tentang Anak-anak yang Dicabut Kebebasan.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Amerika Serikat memiliki jumlah anak di bawah umur yang paling banyak ditahan, diikuti oleh Meksiko, dengan 18.000 anak ditahan.

TAGS : Lembaga UNICEF Tahanan Anak Wabah Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :