Rabu, 06/07/2022 07:49 WIB

WHO Ingatkan Warga Korea Utara yang Belum Divasksin Rentan Terkena COVID-19

WHO Ingatkan Warga Korea Utara yang Belum Divasksin Rentan Terkena COVID-19

Korea Utara sebelumnya telah menolak tawaran vaksin COVID-19 dari China, serta dari skema COVAX Organisasi Kesehatan Dunia. (Foto: AFP/Kim Won Jin)

JAKARTA, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyoroti wabah COVID-19 yang menyebar di Korea Utara, memperingatkan bahwa populasinya yang tidak divaksinasi sangat rentan, dan menegaskan kembali tawarannya untuk memberikan bantuan dan pukulan.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan bahwa varian Omicron yang sangat menular dari COVID-19 dapat dengan mudah merobek negara miskin dengan efek bencana.

Kantor hak asasi PBB memperingatkan bahwa tindakan yang dilakukan pihak berwenang berisiko melanggar hak dan mendorong orang-orang yang rentan ke dalam situasi yang bahkan lebih berbahaya.

Sebanyak 56 kematian dan hampir 1,5 juta kasus demam telah dilaporkan di Korea Utara sejak negara itu mengumumkan kasus COVID-19 pertamanya seminggu yang lalu, menurut Kantor Berita Pusat Korea resmi.

"WHO sangat prihatin dengan risiko penyebaran COVID-19 lebih lanjut di negara ini terutama karena penduduknya tidak divaksinasi dan banyak yang memiliki kondisi mendasar yang menempatkan mereka pada risiko penyakit parah dan kematian," kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan.

"WHO meminta agar Republik Demokratik Rakyat Korea berbagi data dan informasi," katanya, menambahkan organisasi tersebut telah menawarkan untuk memberikan dukungan teknis dan pasokan, tes, obat-obatan dan vaksin untuk membantu Pyongyang membendung penyebaran.

Pemimpin Kim Jong Un telah memerintahkan penguncian nasional untuk mencoba memperlambat penyebaran penyakit, dan mengerahkan militer setelah apa yang dia sebut sebagai tanggapan yang gagal terhadap wabah tersebut.

Sejauh ini, tampaknya negara tersebut belum menerima bantuan yang ditawarkan oleh PBB.

WHO mengakui bahwa tidak mungkin memaksa Korea Utara, atau Eritrea - satu-satunya negara lain di dunia yang belum mulai memvaksinasi penduduknya terhadap COVID-19 - untuk menerima bantuan.

Tetapi jika COVID-19 dibiarkan menyebar tanpa henti, ada kemungkinan lebih besar varian baru dan berpotensi lebih berbahaya dapat muncul, menempatkan seluruh dunia dalam bahaya.

"Di mana Anda memiliki penularan yang tidak terkendali, selalu ada risiko lebih tinggi dari varian baru yang muncul," kata direktur kedaruratan WHO Michael Ryan kepada wartawan. "Jadi tentu mengkhawatirkan jika negara ... tidak menggunakan alat yang sekarang tersedia."

Dan sementara banyak kekhawatiran bahwa varian COVID-19 yang lebih berbahaya dapat muncul, Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk COVID-19, menekankan bahwa varian Omicron yang dominan berbahaya.

"Gagasan bahwa Omicron ringan adalah salah ... Narasi itu benar-benar mematikan, karena orang berpikir bahwa mereka tidak berisiko," katanya.

Untuk yang tidak divaksinasi, dan terutama orang tua atau orang dengan kondisi yang mendasarinya, Omicron dapat menyebabkan penyakit parah dan kematian. "Inilah mengapa vaksin sangat penting."

Sebelumnya pada hari Selasa, PBB juga memperingatkan bahwa langkah-langkah yang diperkenalkan oleh Pyongyang untuk mengendalikan wabah dapat menyebabkan pelanggaran hak yang serius.

"Pembatasan terbaru, termasuk menempatkan orang di bawah isolasi ketat dan memberlakukan pembatasan perjalanan lebih lanjut, akan memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi mereka yang sudah berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka," kata juru bicara kantor hak asasi PBB Liz Throssell kepada wartawan.

"Kami mendesak ... pihak berwenang untuk memastikan bahwa semua tindakan yang diambil untuk mengatasi pandemi itu perlu, proporsional, tidak diskriminatif, terikat waktu dan secara ketat sejalan dengan hukum hak asasi manusia internasional," katanya.

Throssell juga mengulangi seruan bagi negara-negara "untuk melonggarkan sanksi untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan dan terkait COVID yang mendesak" ke negara miskin itu.

Korea Utara memiliki salah satu sistem perawatan kesehatan terburuk di dunia, dengan rumah sakit yang tidak lengkap, beberapa unit perawatan intensif, dan tidak ada obat perawatan COVID-19 atau kemampuan pengujian massal, kata para ahli.

"Kami mendorong DPRK sebagai hal yang mendesak untuk berdiskusi dengan PBB tentang pembukaan saluran untuk dukungan kemanusiaan, termasuk obat-obatan, vaksin, peralatan, dan dukungan penyelamatan jiwa lainnya," kata Throssell.

Sumber: AFP

TAGS : Organisasi Kesehatan Dunia Wabah COVID-19 Korea Utara Demam Tedros Adhanom Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :