Kamis, 06/08/2020 14:28 WIB

Lakukan Investigasi Pembantaian, Kuburan di Kolombia Dibongkar

Yurisdiksi Khusus untuk Perdamaian (JEP) menuntut mantan anggota pemberontak Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) dan para pemimpin militer atas tuduhan kejahatan perang memulai penggalian di sebuah kuburan di kotamadya Dabeiba.

Dokter forensik memeriksa tulang-tulang seorang korban tak dikenal yang dianalisis di laboratorium kantor Kejaksaan Agung di Bogota, Kolombia, 21 Juli 2015. (Foto: Jose Miguel Gomez/ Reuters)

Bogota, Jurnas.com - Pengadilan keadilan khusus Kolombia mulai menggali mayat dari kuburan di barat laut negara itu sebagai bagian dari investigasi 50 orang yang diduga dibunuh di luar proses pengadilan oleh tentara.

Yurisdiksi Khusus untuk Perdamaian (JEP), yang dibentuk berdasarkan perjanjian damai 2016 menuntut mantan anggota pemberontak Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) dan para pemimpin militer atas tuduhan kejahatan perang memulai penggalian di sebuah kuburan di kotamadya Dabeiba.

"Proses ini terjadi setelah serangkaian kesaksian sukarela, di mana seorang mantan anggota Angkatan Darat menyiratkan mengetahui kematian tidak sah yang ditampilkan sebagai orang yang tewas dalam pertempuran oleh agen-agen negara di Dabeiba," kata JEP.

"Diasumsikan bahwa di pemakaman Dabeiba, sisa-sisa 50 orang yang dinyatakan tewas dalam pertempuran atau false positive akan ditemukan," pernyataan itu menambahkan.

Istilah false positive mengacu pada warga sipil yang dibunuh anggota militer dan terdaftar sebagai pejuang gerilyawan yang tewas dalam pertempuran sehingga tentara dapat menerima manfaat karena melakukan misi anti-pemberontakan yang tampaknya berhasil.

Pembunuhan false positive berjumlah setidaknya 2.248 antara tahun 1998 dan 2014. Mayoritas pembunuhan terjadi selama masa mantan Presiden Alvaro Uribe, menurut kantor jaksa agung.

Puluhan pejabat militer  ditangkap dan dihukum karena keterlibatan dalam pembunuhan. Beberapa di antaranya muncul di depan JEP untuk bersaksi dan menerima hukuman yang lebih ringan daripada yang mereka lakukan di bawah sistem peradilan biasa.

Beberapa kelompok hak asasi manusia mengatakan, jumlah false positive bisa mencapai 4.000.

Informasi awal menunjukkan sebagian besar korban yang diduga di kuburan Dabeiba adalah pria berusia antara 15 dan 56 yang tinggal di Medellin, JEP menambahkan. Beberapa dinonaktifkan.

Tujuh mayat sejauh ini telah ditemukan sejak penggalian dimulai pada 9 Desember, kata JEP, tanpa menyebutkan tanggal atau penyebab kematian mereka.

Sosok 50 mayat akan menjadikannya salah satu pembantaian terbesar yang pernah dilakukan oleh angkatan bersenjata.

Konflik internal lima dasawarsa Kolombia antara kelompok gerilya, paramiliter sayap kanan, geng narkoba dan tentara telah menewaskan lebih dari 260.000 orang dan membuat jutaan orang terlantar. Angka mereka yang dihilangkan secara paksa sangat bervariasi, tetapi jumlahnya puluhan ribu.

TAGS : Kasus Kolombia Pembunuhan Massal




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :