Selasa, 21/01/2020 14:05 WIB

Gerakan Hamas Keluarkan Peringatan Kelompok Ekstrimis Israel

Langkah provokatif membuat geram warga Palestina, yang hampir selalu dilarang masuk ke kompleks masjid tersebut.

Kubah Mesjid Al Aqsa (Foto: Reuters)

Yerusalem, Jurnas.com - Gerakan perlawanan Hamas Palestina memperingatkan Israel atas pelanggaran terus-menerus terhadap kompleks Masjid al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem yang diduduki, al-Quds, dan jamaah Muslim di kompleks itu.

"Serangan, provokasi dan praktik-praktik serius yang telah terjadi baru-baru ini dan masih terjadi terhadap jamaah di Masjid al-Aqsa dan seringnya adalah alasan yang akan membuka jalan bagi ledakan kemarahan yang akan datang terhadap pendudukan dan menambah bahan bakar ke api," Kata Abu Obeida, juru bicara Brigade Ezzedine al-Qassam, sayap militer Hamas.

Kompleks Masjid al-Aqsa terletak tepat di atas plaza Tembok Barat dan menampung Dome of the Rock dan Masjid al-Aqsa..Sejak tahun lalu, khususnya selama beberapa bulan terakhir, pemukim ekstremis Israel dan legislator garis keras, di bawah perlindungan militer yang ketat, secara teratur menyerbu kompleks untuk melakukan ritual keagamaan mereka.

Langkah provokatif membuat geram warga Palestina, yang hampir selalu dilarang masuk ke kompleks masjid tersebut.

Banyak anggota Knesset adalah ekstrimis sayap kanan, yang mendukung pembongkaran situs Islam ini untuk membangun sebuah kuil Yahudi sebagai gantinya.

Kunjungan Yahudi ke Al-Aqsa diizinkan tetapi menurut perjanjian yang ditandatangani antara Israel dan pemerintah Yordania setelah pendudukan Israel atas Yerusalem Timur, al-Quds, pada tahun 1967; ibadah non-Muslim di kompleks itu dilarang.

Bulan lalu, pasukan keamanan Israel berulang kali menyerbu kompleks dan Bab al-Rahma dan mencegah jamaah Muslim masuk ke masjid dan bangunannya.

Bab al-Rahma, dengan gerbang eponymous, terdiri dari sebuah bangunan besar dan halaman yang terletak di sebelah timur kompleks Masjid al-Aqsa.

Bangunan itu disegel otoritas Israel pada tahun 2003 setelah mereka mengklaim itu diduga digunakan oleh Palestina untuk kegiatan politik.

Pihak berwenang Israel telah memperbarui perintah pembatasan setiap tahun sampai, pada tahun 2017, pengadilan Israel memerintahkan bangunan ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Menurut Pusat Informasi Palestina, ratusan pelanggaran telah terjadi bulan lalu di Yerusalem al-Quds, termasuk pembongkaran rumah, pembobolan pemukim Yahudi di kompleks itu, dan penangkapan polisi dan serangan terhadap warga Palestina.

Juru bicara Brigade Ezzedine al-Qassam lebih lanjut mengatakan, Hamas menuntut Tel Aviv bertanggung jawab penuh atas pelanggaran yang sedang berlangsung di Masjid al-Aqsa, memperingatkan bahwa "kesabaran perlawanan tidak akan bertahan lama."

Wilayah Palestina yang diduduki telah menyaksikan ketegangan baru sejak Presiden AS, Donald Trump, mengumumkan keputusannya pada Desember 2017 untuk mengakui Yerusalem, al-Quds, sebagai "ibukota" Israel dan memindahkan kedutaan AS di Israel dari Tel Aviv ke kota yang diduduki.

Langkah itu membuat geram warga Palestina, yang memandang sektor timur kota yang diduduki itu sebagai ibukota negara mereka di masa depan.

TAGS : Ekstrimis Israel Kelompok Hamas




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :