Selasa, 19/11/2019 20:21 WIB

Rusia Takkan Biarkan Turki Serang Suriah

Rusia memperingatkan akan mencegah Turki menyerang pasukan Suriah setelah Amerika Serikat menarik diri dari bentrokan antara faksi-faksi yang bersaing

Wilayah Suriah Utara (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Rusia memperingatkan akan mencegah Turki menyerang pasukan Suriah setelah Amerika Serikat menarik diri dari bentrokan antara faksi-faksi yang bersaing di negara yang dilanda perang itu.

Alexander Lavrentiev, utusan khusus Kremlin untuk Suriah, melontarkan bahaya bentrokan antara militer Turki dan Suriah. Ia mengatakan bentrokan itu pertama-tama, bukan hanya tidak ada yang tertarik, namun juga tidak bisa diterima.

"Kami tidak akan membiarkan ini," katanya dilansir Newsweek, Rabu (16/10).

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa pasukannya telah dikerahkan ke garis depan antara dua pasukan bersenjata yang terlibat dalam perang saudara delapan tahun Suriah. Rusia, bersama Iran, telah mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad melawan pemberontak dan pemberontakan jihad yang didukung oleh Turki.

Faksi ketiga, Pasukan Demokratik Suriah yang sebagian besar Kurdi didukung oleh AS, tetapi telah ditinggalkan oleh penarikan terus-menerus ketika Turki, anggota aliansi militer Barat NATO, memobilisasi pejuang oposisi Suriah dalam sebuah operasi untuk menghadapi separatis Kurdi.

Akibatnya, Pasukan Demokrat Suriah dan pemerintah Suriah telah membuat kesepakatan di bawah Rusia untuk bergabung dalam menghadapi musuh bersama mereka.

AS, bersama dengan sekutu regional Israel, Qatar dan Arab Saudi, pada awalnya juga mendukung pemberontakan Suriah 2011, tetapi sebelumnya keuntungan anti-pemerintah dibalik ketika Rusia, Iran dan milisi sekutu membantu meningkatkan pasukan Suriah yang terkepung di seluruh negeri.

Munculnya kelompok militan Negara Islam (ISIS) juga melihat pergeseran AS dari oposisi ke Pasukan Demokrat Suriah untuk mengalahkan para jihadis, yang juga diperangi pemerintah Suriah.

TAGS : Pemerintah Rusia Pasukan Turki Suriah Utara




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :