Minggu, 17/10/2021 03:10 WIB

Rusia dan AS Berencana Buat Lebih Banyak Film di Luar Angkasa

Rusia dan Amerika Serikat siap melintasi batas baru untuk pembuatan film di luar angkasa

Ilustrasi perangkat di luar angkasa

Jakarta, Jurnas.com - Rusia dan Amerika Serikat siap melintasi batas baru untuk pembuatan film di luar angkasa sebagai cara untuk mempromosikan komersialisasi penerbangan luar angkasa orbital dan seterusnya.

Badan antariksa Rusia, Roscosmos, berencana untuk meluncurkan seorang aktris, sutradara film, dan kosmonot Rusia ke Stasiun Luar Angkasa Internasional awal bulan depan untuk memproduksi film fitur berdurasi penuh pertama di luar angkasa, dengan judul Work The Challenge.

Sutradara film Rusia Klim Shipenko dan aktris Yulia Peresild akan menghabiskan 12 hari di orbit, di mana 10 hari akan dikhususkan untuk syuting film.

Kantor berita Rusia TASS menggambarkan plot sebagai thriller tentang seorang dokter (Peresild) bepergian tiba-tiba ke stasiun ruang angkasa untuk menyelamatkan kosmonot sekarat.

Peresild dan Shipenko juga berlatih dengan cepat untuk misi mereka, yang mencerminkan urgensi dalam naskah, catat TASS.

Kosmonot terlatih Anton Shkaplerov akan menjadi pilot misi tersebut, yang pertama dalam beberapa dekade melihat tiga warga negara Rusia terbang bersama.

"Stasiun ruang angkasa itu seperti rumah besar yang terdiri dari lebih dari 15 modul. Setidaknya tujuh orang selalu tinggal di sana dan ketika kami tiba, akan ada tiga lagi," kata Shkaplerov dilansir UPI, Senin (27/09).

Roscosmos mengumumkan misi tersebut tepat setelah mantan Administrator NASA Jim Bridenstine mentweet pada Mei 2020 bahwa aktor Tom Cruise akan terbang ke stasiun luar angkasa untuk sebuah film. Tetapi tidak ada tanggal yang diumumkan untuk misi Cruise.

"Semakin banyak film dan video akan direkam di luar angkasa karena harga peluncuran turun karena persaingan dari perusahaan seperti SpaceX dan Blue Origin," James Neihouse, sinematografer film IMAX lama yang telah melatih astronot untuk merekam film di orbit.

"Pertanyaannya adalah, jika Anda punya cerita yang bagus, apakah Anda benar-benar perlu pergi ke luar angkasa untuk syuting?" kata Neihouse. "Kami memiliki begitu banyak film bagus yang difilmkan dengan CGI [citra yang dihasilkan komputer], dan dengan menggunakan penerbangan pesawat untuk mensimulasikan gravitasi nol, aktor terbang ke luar angkasa hingga $60 juta per kursi mungkin tidak diperlukan."

Sementara itu, NASA telah memulai perencanaan intens untuk memamerkan misi bulan Artemis yang direncanakan dengan menggunakan berbagai kamera definisi tinggi.
Meskipun tidak ada tanggal pasti peluncuran misi Artemis, Rusia hampir meluncurkan filmnya.

Misi tersebut dijadwalkan untuk lepas landas dengan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-19 Rusia 5 Oktober pukul 4:55 pagi EDT dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan.

Rusia sebelumnya mencoba untuk melakukan misi film luar angkasa serupa pada tahun 1998, tetapi tidak mengumpulkan uang yang dibutuhkan, kata Jeffrey Manber, CEO Nanoracks, perusahaan antariksa yang berbasis di Houston, yang sebelumnya bekerja untuk perusahaan luar angkasa Rusia Energia.

"Saya yakin bahwa NASA mengumumkan proyek film mungkin memudahkan mereka di Rusia untuk mengumpulkan uang," kata Manber dalam sebuah wawancara. 

“Kita mungkin tidak berada dalam Perang Dingin lagi, tetapi Rusia masih ingin membuat yang pertama di luar angkasa. Persaingan melakukan itu.”

Sementara misi Rusia mendapat dukungan pribadi dari studio film Rusia, Yellow Black and White, dan stasiun TV Channel One Russia, itu tidak mewakili komersialisasi ruang angkasa yang sebenarnya seperti yang dilihat Amerika Serikat baru-baru ini, kata Manber.

“Komersialisasi ruang yang sebenarnya akan berarti difusi kekuasaan di Roscosmos dan desentralisasi – yang berarti banyak organisasi yang lebih kecil akan memiliki otoritas dan pendanaan,” kata Manber. "Itu tidak terjadi atau didorong di Rusia hari ini."

Roscosmos juga berencana untuk menayangkan serial TV realitas tentang pelatihan Peresild dan Shipenko untuk penerbangan luar angkasa, kata Kaylin Land, dosen mata kuliah Studi Rusia di McGill University yang berbasis di Montreal

 

TAGS : Pemerintah Rusia Amerika Serikat Luar Angkasa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :