Rabu, 20/11/2019 18:35 WIB

Turki Tembak Jatuh Drone Misterius di Perbatasan Suriah

Drone yang terdeteksi di dekat perbatasan oleh militer masuk ke wilayah udara Turki enam kali sebelum akhirnya ditembak jatuh oleh jet F-16.

Bendera bulan dan bintang berlatar merah berkibar sepanjang jalan menyambut Hari Republik Turki (Foto: Anadolu Agency)

Jakarta, Jurnas.com - Angkatan udara Turki menumbangkan pesawat tak dikenal di perbatasan Suriah setelah melanggar ruang udara Turki beberapa kali, Minggu (29/09) waktu setempat.

Drone yang terdeteksi di dekat perbatasan oleh militer masuk ke wilayah udara Turki enam kali sebelum akhirnya ditembak jatuh oleh jet F-16.

"Sebuah pesawat tak berawak yang melanggar ruang udara kami enam kali (pada hari Sabtu) dijatuhkan oleh dua F-16 kami yang lepas landas dari pangkalan udara Incirlik di Turki selatan," kata kementerian pertahanan, berbagi foto drone yang jatuh pada akun Twitter resminya dilansir Japan News.

Kementerian mengatakan pesawat tak dikenal itu mendarat pada pukul 1:24 siang waktu setempat (1024 GMT). "Puing-puing pesawat tak berawak itu ditemukan di pangkalan Cildiroba oleh gendarmerie Turki di provinsi Kilis dekat perbatasan Suriah," katanya.

Dewan keamanan nasional utama Turki, yang mempertemukan para pemimpin sipil dan militer negara itu, dijadwalkan bertemu pada hari Senin yang dipimpin oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan. Masalah Suriah diperkirakan akan menjadi agenda utama.

Angkatan udara Turki menembak jatuh sebuah pesawat Su-24 Rusia di wilayah perbatasan Turki-Suriah pada tahun 2015, yang memicu krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hubungan kedua negara.

Itu dikecam oleh Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai "tikaman di belakang" tetapi kedua negara kemudian berdamai dan bekerja sama dalam krisis Suriah meskipun mereka tetap berada di sisi yang berlawanan dari konflik.

Turki mendukung pemberontak yang berusaha menggulingkan Presiden Bashar Assad, sementara Moskow adalah satu dari sedikit sekutu rezim yang tersisa di Damaskus.

Ankara telah lama menekan zona aman antara perbatasan Turki dan wilayah Suriah di sebelah timur sungai Efrat yang dikontrol oleh Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG).

Kedua sekutu NATO, Turki dan Amerika Serikat, mencapai kesepakatan bulan lalu untuk menetapkan skema yang direncanakan tetapi Ankara tidak puas dengan kondisi pembicaraan saat ini dengan Washington.

Erdogan telah berulang kali mengancam akan melancarkan serangan lintas perbatasan terhadap YPG jika rencana untuk mewujudkan zona aman dengan Washington gagal pada akhir bulan ini meskipun ada patungan darat dan patroli udara.

Negara ini telah menjadi rumah bagi lebih dari 3,6 juta pengungsi Suriah - jumlah tertinggi di dunia - dan telah ada tanda-tanda reaksi publik atas kehadiran mereka setelah perang selama delapan tahun di Suriah.

Namun para analis mengatakan skema untuk zona aman yang direncanakan sedalam 30 km dan menjalankan 480 km (300 mil) di sepanjang utara Suriah tidak realistis karena Washington sedang berjuang untuk menyeimbangkan hubungannya dengan Ankara dan milisi Kurdi

TAGS : Perbatasan Suriah Militer Turki Pesawat Tak Berawak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :