Minggu, 28/02/2021 23:10 WIB

Penangguhan Parlemen Inggris Dianggap Melanggar Hukum

Dalam putusan bersejarahnya, pengadilan mengatakan Johnson tidak memberikan alasan apa pun, apalagi alasan yang baik untuk menunda legislatif selama lima minggu.

Sekretaris Luar Negeri Inggris, Boris Johnson (Foto: Aljazeera)

Jakarta, Jurnas.com - Mahkamah Agung Inggris memutuskan kemarin bahwa keputusan Perdana Menteri Boris Johnson untuk menutup parlemen menjelang Brexit adalah melanggar hukum, sebuah teguran memalukan yang mendorong Inggris keluar dari Uni Eropa ke dalam kekacauan yang lebih dalam.

Putusan yang bulat dan menyengat dari 11 hakim pengadilan melemahkan cengkeraman Johnson yang sudah rapuh terhadap kekuasaan dan memberi ruang bagi legislator lebih banyak ruang untuk menentang janjinya untuk membawa Inggris keluar dari UE pada 31 Oktober.

Para pemimpin oposisi menuntut agar ia segera mengundurkan diri karena menyesatkan Ratu Elizabeth, yang secara resmi menangguhkan parlemen atas sarannya.

Parlemen, di mana Johnson telah kehilangan mayoritasnya dan dia menderita kekalahan berulang sejak menjabat pada Juli, sekarang diatur untuk dipulihkan tiga minggu lebih awal, memberi lawan lebih banyak waktu untuk menantang, mengubah, atau memblokir rencana Brexit atau bahkan menjatuhkan pemerintahannya.

“Keputusan untuk menasihati Yang Mulia untuk memprioritaskan parlemen adalah melanggar hukum karena memiliki efek frustasi atau mencegah kemampuan parlemen untuk menjalankan fungsi konstitusionalnya tanpa pembenaran yang masuk akal,” kata Presiden Mahkamah Agung Brenda Hale dilansir Archive.

Dalam putusan bersejarahnya, pengadilan mengatakan Johnson tidak memberikan alasan apa pun, apalagi alasan yang baik untuk menunda legislatif selama lima minggu.

"Nasihat perdana menteri kepada Yang Mulia adalah melanggar hukum, tidak berlaku dan tidak berpengaruh," kata Hale, menambahkan bahwa karena itu parlemen tidak ditangguhkan dan terserah kepada para pembicara dari dua kamar parlemen untuk memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

John Bercow, pembicara dari House of Commons, di mana mayoritas anggota parlemen menentang rencana Johnson untuk Brexit 31 Oktober bahkan jika dia gagal mengamankan kesepakatan perceraian, mengatakan ruangan itu akan bersidang hari ini.

"Saya telah menginstruksikan otoritas DPR untuk melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa House of Commons duduk besok dan melakukannya pada pukul 11.30 pagi," katanya.

Johnson menolak untuk menjawab pertanyaan ketika ia menghadiri pertemuan para pemimpin bisnis di New York tetapi telah mengatakan sebelum vonis bahwa ia tidak akan mengundurkan diri jika ia kehilangan kasus ini.

Lebih dari tiga tahun setelah Inggris memberikan suara sebesar 52 persen-48 persen dalam referendum untuk meninggalkan Uni Eropa, masa depan Brexit tetap terperosok dalam kebingungan, dengan pilihan mulai dari jalan keluar tanpa kesepakatan yang penuh gejolak hingga meninggalkan seluruh upaya. Negara ini sangat terpecah dan putusan pengadilan ditunggu-tunggu.

Reaksi Johnson terhadap putusan itu bisa menjadi sangat penting. Dia sekarang menghadapi parlemen yang bermusuhan dan Uni Eropa yang mengatakan usulannya untuk kesepakatan Brexit terlalu sedikit untuk kesepakatan perceraian yang tepat.

Johnson, yang menjabat pada Juli setelah Theresa May mengundurkan diri dari kegagalannya untuk memenangkan dukungan parlemen untuk perjanjian penarikan, telah mengklaim penangguhan itu diperlukan agar agenda legislatif yang baru dapat disusun dan tidak ada hubungannya dengan menggagalkan oposisi. ke Brexit tanpa kesepakatan. Pengacaranya telah mengatakan kepada pengadilan bahwa ia mungkin akan memprioritaskan parlemen lagi.

TAGS : Parlemen Inggris Kesepakatan Brexit Boris Johnson




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :