Minggu, 25/08/2019 22:22 WIB

Kelaparan Global Alami Peningkatan

lebih dari 821 juta orang menderita kelaparan kronis yang didorong oleh konflik dan perubahan iklim.

Para wanita mengantri untuk mendapatkan makanan di sebuah kamp untuk para pengungsi di pinggiran ibukota Somalia, Mogadishu. Perubahan iklim adalah salah satu faktor pendorong meningkatnya kelaparan dunia. AP

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah laporan PBB menunjukkan, kelaparan global meningkat untuk tahun ketiga berturut-turut, dengan lebih dari 821 juta orang menderita kelaparan kronis yang didorong oleh konflik dan perubahan iklim.

Laporan Keamanan Negara dan Gizi Pangan di Dunia 2019 yang diluncurkan pada forum politik tingkat tinggi di markas PBB menunjukkan bahwa kelaparan meningkat di hampir semua sub-wilayah Afrika, Amerika Latin, Karibia dan Asia Barat.

Menghilangkan kelaparan adalah salah satu tujuan pembangunan berkelanjutan PBB, tetapi jumlah 2018 orang yang kekurangan gizi kronis telah meningkat sebesar 10 juta dari 811 juta pada tahun sebelumnya, angka yang direvisi turun setelah laporan asli mengatakan itu juga mencapai 821 juta.

"Jumlah orang yang menderita kelaparan telah meningkat selama tiga tahun berturut-turut," kata Herve Verhoosel, juru bicara senior Program Pangan Dunia dikutip The National, Rabu (17/07).

Laporan tersebut, yang dipersiapkan bersama dengan badan-badan PBB lainnya, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia dan badan anak-anak UNICEF, menunjukkan jumlah orang yang kelaparan di seluruh dunia kembali ke keadaan semula hampir satu dekade yang lalu.

"Dunia tidak berada di jalurnya untuk memenuhi tujuan mengakhiri kelaparan dan memastikan akses ke makanan untuk semua," kata Verhoosel.

“Jumlah terbesar orang kurang gizi (lebih dari 500 juta) tinggal di Asia. Asia Barat, yang meliputi Suriah dan Yaman, menunjukkan peningkatan berkelanjutan sejak 2010, dengan lebih dari 12 persen populasinya kekurangan gizi saat ini," tambahnya.

Di Palestina dan Irak, konflik adalah pendorong utama krisis, sedangkan di Yaman, Afghanistan dan Sudan Selatan, konflik diperparah oleh perubahan iklim.

Laporan tersebut juga mengindikasikan bahwa kelaparan telah meningkat di banyak negara di mana pertumbuhan ekonomi tertinggal, seperti Turki.

Dua miliar orang lebih lanjut secara global mengalami kerawanan pangan sedang atau parah, dengan kurangnya akses reguler ke makanan bergizi yang menempatkan mereka pada risiko kekurangan gizi dan kesehatan yang buruk.

“Afrika adalah wilayah dengan prevalensi kelaparan terbesar di dunia - satu dari lima orang. Kelaparan juga meningkat di Asia Barat," kata Versoohel.

Bahkan orang yang mengalami kerawanan pangan moderat menghadapi ketidakpastian mengenai kemampuan mereka untuk mendapatkan makanan dan telah dipaksa untuk berkompromi pada kualitas dan kuantitas dari apa yang mereka konsumsi.

Pada saat yang sama, jumlah anak usia sekolah dan orang dewasa yang kelebihan berat badan dan obesitas terus meningkat di semua daerah, dengan obesitas berkontribusi terhadap empat juta kematian secara global. Antara tahun 2000 dan 2016 tingkat obesitas meningkat pada tingkat yang lebih besar daripada kelebihan berat badan.

Sekitar sepertiga dari remaja dan orang dewasa yang kelebihan berat badan dan hampir setengah dari anak-anak yang kelebihan berat badan yang berusia antara 5 dan 9 mengalami obesitas.

Kualitas makanan yang tersedia juga memengaruhi tingkat pertumbuhan, dengan 149 juta anak balita secara global menderita stunting.

"Laporan tahun ini terus memberi sinyal tantangan signifikan yang masih ada dalam perang melawan kelaparan, kerawanan pangan, dan kekurangan gizi dalam segala bentuknya," kata laporan itu.

PBB menyarankan bahwa jika tren ini berlanjut, tujuan pembangunan berkelanjutan, serta target Majelis Kesehatan Dunia 2025 untuk mengurangi prevalensi berat badan lahir rendah hingga 30 persen, tidak akan tercapai.

TAGS : Kelaparan Global Laporan PBB




TERPOPULER :