Senin, 23/09/2019 18:02 WIB

Facebook Didenda AS Rp69 Triliun

Komisi Perdagangan Federal (FTC) Amerika Serikat menjatuhkan denda sebesar US$5 miliar atau Rp69 triliun untuk Facebook, atas pelanggaran privasi.

Pendiri Sosial media Facebook, Mark Zuckerberg (Foto: Aljazeerah)

New York, Jurnas.com - Komisi Perdagangan Federal (FTC) Amerika Serikat menjatuhkan denda sebesar US$5 miliar atau Rp69 triliun untuk Facebook, atas pelanggaran privasi.

Dalam kebanyakan kasus, divisi sipil Departemen Kehakiman AS biasanya akan meninjau penyelesaian oleh FTC, dan tidak jelas berapa lama prosesnya.

Dikutip dari Press Association pada Sabtu (13/7), denda itu akan menjadi yang terbesar yang dikenakan FTC pada perusahaan teknologi.

Namun denda ini diyakini tidak akan membuat Facebook bangkrut, mengingat perusahaan yang berbasis di California, AS itu memiliki pendapatan hampir US$56 miliar tahun lalu.

Facebook telah mengalokasikan US$3 miliar untuk denda potensial, dan mengatakan pada April bahwa pihaknya mengantisipasi harus membayar hingga US$5 miliar.

Laporan itu tidak menyebut lebih rinci terkait penyelesaian di luar denda, meskipun itu diharapkan mencakup batasan bagaimana Facebook memperlakukan privasi pengguna.

Beberapa telah meminta FTC untuk meminta CEO Facebook Mark Zuckerberg secara pribadi bertanggung jawab atas pelanggaran privasi dalam beberapa cara, tetapi berdasarkan hal ini dikatakan tidak mungkin.

Marc Rotenberg, presiden kelompok advokasi privasi online nirlaba Electronic Privacy Information Center, mengatakan dia "bingung" mengapa para komisioner Demokrat tidak mendukung penyelesaian dan mengatakan dia mencurigai, tanpa melihat penyelesaian yang sebenarnya, bahwa ini adalah karena pertanyaan kewajiban Zuckerberg.

Sejak bencana Cambridge Analytica meletus lebih dari setahun yang lalu, dan mendorong penyelidikan FTC, Facebook telah berjanji untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengoreksi data penggunanya.

Skandal itu mengungkapkan bahwa perusahaan penambangan data yang berafiliasi dengan kampanye Presiden AS Donald Trump 2016 mungkin telah secara tidak benar mengakses informasi pribadi dari sebanyak 87 juta pengguna Facebook melalui aplikasi kuis.

Di lain waktu, Facebook mengakui memberi perusahaan teknologi besar seperti Amazon dan Yahoo akses yang luas ke data pribadi pengguna, sehingga membebaskan mereka dari aturan privasi yang biasa. Dan itu mengumpulkan log panggilan dan teks dari ponsel yang menjalankan sistem Android Google pada 2015.

TAGS : Facebook Pelanggaran Privasi




TERPOPULER :