Rabu, 16/10/2019 12:41 WIB

Erdogan Pecat Gubernur Bank Sentral

Uysal, gubernur baru, mengatakan dia akan terus menggunakan alat kebijakan moneter secara independen sambil tetap fokus pada memastikan stabilitas harga sebagai tujuan utama nya.

Masa jabatan empat tahun Murat Cetinkaya sebagai gubernur bank sentral Turki akan berakhir pada 2020. Reuters

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memecat gubernur bank sentral dan menggantinya dengan wakilnya, setelah berbulan-bulan ketegangan karena suku bunga tinggi.

Dilansir The Nastional, Murat Cetinkaya, yang ditunjuk untuk menduduki jabatan itu pada April 2016, telah digantikan oleh Murat Uysal, menurut keputusan presiden yang diterbitkan dalam berita resmi pada Sabtu. Tidak ada alasan untuk perubahan itu.

Ada spekulasi bahwa Cetinkaya dapat diganti di tengah ketidaksepakatan dengan pemerintah tentang pemotongan suku bunga.

Erdogan telah berulang kali mencerca terhadap suku bunga tinggi dan menyerukan agar mereka diturunkan dalam upaya untuk merangsang pertumbuhan. Dia pernah menyebut tingkat tinggi sebagai "ibu dan ayah dari semua kejahatan".

Suku bunga utama Turki adalah 24 persen setelah bank di bawah Cetinkaya melakukan kenaikan suku bunga agresif sebesar 625 basis poin pada September lalu menyusul krisis mata uang pada Agustus. Bulan lalu, Erdogan mengatakan suku bunga tinggi merugikan Turki.

"Saya menyetujui independensi bank sentral, tetapi izinkan saya mengatakan dengan sangat jelas bahwa saya menentang kebijakan suku bunga dan yang terutama, suku bunga tinggi," katanya.

Ekonomi yang melemah berkontribusi pada Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) Erdogan kehilangan Ankara dan Istanbul dalam pemilihan lokal baru-baru ini, dalam apa yang merupakan teguran keras bagi partai yang berkuasa setelah lebih dari satu dekade berkuasa.

Kolumnis ekonomi Ugur Gurses mengatakan bahwa kepala bank sentral dipecat dengan tujuan menurunkan suku bunga.

"Seperti yang saya prediksi, Ankara dengan cepat mengambil jalur petualangan setelah kalah dalam pemilihan," tulisnya di Twitter.

"Tujuan mengeluarkan gubernur bank sentral jelas: mencetak uang dan menurunkan suku bunganya, tetapi gubernur tidak dapat dipecat kecuali karena alasan yang ditentukan dalam undang-undang. Keputusan presiden tidak di atas hukum."

Uysal, gubernur baru, mengatakan dia akan terus menggunakan alat kebijakan moneter secara independen sambil tetap fokus pada memastikan stabilitas harga sebagai tujuan utama nya.

Dia telah menjabat sebagai wakil gubernur sejak Juni 2016. Perubahan kepala bank sentral terjadi setelah pasar tutup pada hari Jumat.

Inflasi Turki turun menjadi 15,72 persen pada Juni dari 18,71 persen pada Mei, statistik resmi menunjukkan pada hari Rabu, tingkat terendah dalam hampir setahun.

Oposisi Partai Rakyat Republik (CHP) berbicara menentang pencopotan Cetinkaya, dengan juru bicara Faik Oztrak menuduh presiden mencampuri independensi bank sentral.

"Mereka yang melakukan ini telah kehilangan hak untuk mengatakan `kepercayaan pada ekonomi kita`. Bank sentral Turki adalah sandera di tangan Istana. Berhenti penuh," tulisnya di Twitter.

Partai oposisi utama juga menunjukkan kekhawatiran bahwa langkah itu dapat merusak kredibilitas bank.

"Mereka yang menggulingkan gubernur bank sentral semalam telah kehilangan hak untuk menuntut kepercayaan pada ekonomi negara itu. Bank sentral ditahan di istana," kata jurubicara partai oposisi utama Faik Oztrak, merujuk pada kantor Erdogan.

TAGS : Tayyib Erdogan Bank Sentral Presiden Turki




TERPOPULER :