Minggu, 21/07/2019 09:10 WIB

PBB: 71 Juta Pengungsi Terlantar di Dunia

Badan Pengungsi Organisasi Internasional menyebutkan, sedikitnya 71 juta orang telah terlantar akibat perang, kekerasan, dan penganiayaan di seluruh dunia

Pengungsi Rohingya menunggu kapal menyeberangi perbatasan melalui sungai Naf di Maungdaw, Myanmar, 7 September 2017 (Foto: Mohammad Ponir Hossain)

Jakarta, Jurnas.com - Badan Pengungsi Organisasi Internasional menyebutkan, sedikitnya 71 juta orang telah terlantar akibat perang, kekerasan, dan penganiayaan di seluruh dunia tahun lalu, jumlah terbesar yang tercatat dalam sejarah PBB, Rabu (19/06).

Laporan "Tren Global" tahunan, yang dirilis oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, mengatakan bahwa 70,8 juta orang telah mengungsi ke dunia pada tahun 2018, meningkat 2,3 juta dari tahun sebelumnya dan dua kali lipat jumlah pengungsi, pencari suaka dan orang-orang terlantar dari 20 tahun yang lalu.

Laporan itu mengatakan angka-angka itu konservatif karena tidak mencerminkan mereka yang telah melarikan diri dari Venezuela setelah ketidakstabilan politik yang dialami negara itu tahun ini.

"Sekitar 4 juta rakyat Venezuela telah meninggalkan negara mereka, tetapi hanya setengah juta yang secara resmi mengajukan suaka," kata laporan itu dilansir UPI.

"Apa yang kita lihat dalam angka-angka ini adalah konfirmasi lebih lanjut dari tren peningkatan jangka panjang dalam jumlah orang yang membutuhkan keselamatan dari perang, konflik dan penganiayaan," kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi dalam sebuah pernyataan.

"Sementara bahasa di sekitar pengungsi dan migran sering memecah belah, kami juga menyaksikan curahan kedermawanan dan solidaritas, terutama oleh komunitas yang sendiri menampung banyak pengungsi."

Laporan tersebut memecah jumlah orang yang dipindahkan ke dalam tiga kategori: pengungsi, yang jumlahnya ada 25,9 juta; pencari suaka, yang merupakan 3,5 juta; dan orang-orang terlantar secara internal, yang jumlahnya lebih dari setengah dari 70 juta orang terlantar dengan 41,3 juta orang.

Tingkat orang yang dipindahkan lebih besar daripada tingkat di mana solusi ditemukan, kata laporan itu, menambahkan bahwa untuk pengungsi, kurang dari 7 persen orang yang menunggu pemukiman kembali dianugerahi beberapa bentuk suaka.

"Dengan setiap situasi pengungsi, di mana pun berada, betapapun lama hal itu berlangsung, harus ada penekanan abadi pada solusi dan menghilangkan hambatan bagi orang-orang yang dapat kembali ke rumah," kata Grandi.

"Ini adalah pekerjaan kompleks di mana HCR PBB terus-menerus dilibatkan, tetapi juga mengharuskan semua negara bersatu untuk kebaikan bersama. Ini adalah salah satu tantangan besar di zaman kita," tambahnya.

Laporan tersebut, yang dirilis pada malam Hari Pengungsi Sedunia pada hari Kamis, mengatakan bahwa setiap detik pengungsi adalah anak-anak yang bepergian sendirian tanpa keluarga dan empat dari setiap lima pengungsi hidup dalam pengungsian selama setidaknya lima tahun.

"Satu tahun lagi, rekor buruk lainnya rusak," kata kepala kampanye Kemanusiaan Oxfam, Ruth Tanner, dalam sebuah pernyataan.

"Di belakang angka-angka ini adalah orang-orang seperti Anda dan saya melakukan perjalanan berbahaya yang tidak pernah mereka inginkan karena ancaman terhadap keselamatan dan hak-hak dasar mereka."

TAGS : Laporan PBB Pengungsi Terlantar




TERPOPULER :