Sabtu, 20/07/2019 12:26 WIB

Keuangan Palestina di Ambang Kehancuran

Keuangan Palestina berada di ambang kehancuran setelah ratusan juta dolar dalam bantuan AS ditangguhkan.

Seorang anak lelaki Palestina duduk di kursi dengan bendera kebangsaannya menyaksikan pihak berwenang Israel menghancurkan bangunan sekolah di desa Yatta, selatan kota Hebron, Tepi Barat. (Foto/ AFP). (Foto/ AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Otoritas Moneter Palestina menilai, keuangan Palestina berada di ambang kehancuran setelah ratusan juta dolar dalam bantuan AS ditangguhkan.

"Tekanan keuangan yang meningkat pada Otoritas Palestina telah mengirim utangnya melonjak menjadi $ 3 miliar (Dh11.01bn), dan menyebabkan ekonomi $ 13 miliar yang mengalami kontraksi parah untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun," kata Azzam Shawwa dikutip The National.

Shawwa mengatakan Otoritas Palestina Presiden Mahmoud Abbas, yang menjalankan pemerintahan mandiri terbatas di Tepi Barat yang diduduki Israel, sedang melalui titik kritis.

"Apa selanjutnya, kita tidak tahu," katanya saat berkunjung ke Yordania. "Bagaimana kita akan membayar gaji bulan depan?"

"Bagaimana kita akan membiayai kewajiban kita? Bagaimana kehidupan sehari-hari akan berlanjut tanpa likuiditas di tangan orang?" tambahnya.

“Aku tidak tahu kemana kita akan pergi. Ketidakpastian ini membuat sulit untuk merencanakan besok. "

Pemotongan curam dalam bantuan AS selama setahun terakhir dianggap sebagai upaya untuk mendorong otoritas kembali ke meja perundingan setelah memutuskan hubungan politik dengan pemerintahan Trump pada 2017 lalu.

Langkah itu mengikuti keputusan Presiden AS Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan untuk memindahkan kedutaan Amerika ke kota itu, membalikkan dekade kebijakan AS.

Gedung Putih berkeinginan agar warga Palestina terlibat dengan rencana perdamaian Timur Tengah yang telah lama tertunda yang disusun oleh menantu Trump, Jared Kushner.

Komponen ekonomi rencananya akan diumumkan pada konferensi di Bahrain minggu depan, di mana Palestina memboikot karena bias pro-Israel oleh Washington.

Otoritas harus meningkatkan pinjaman dari 14 bank untuk mengatasi krisis keuangannya, kata Shawwa. Sekitar sepertiga dari $ 8,5 miliar pinjaman bank dan fasilitas terutang oleh otoritas, dan sisanya oleh sektor swasta.

"Tanpa itu akan ada keruntuhan keuangan," kata Shawwa. "Saya memiliki kekhawatiran untuk pertama kalinya atas stabilitas keuangan."

Dia mengatakan ekonomi Tepi Barat yang pernah berkembang pesat, yang memiliki pertumbuhan rata-rata 3,3 persen dalam beberapa tahun terakhir, telah berubah menjadi merah.

Tiba-tiba PHK ribuan orang yang pernah bergantung pada proyek-proyek yang dibiayai AS memperburuk keuangan pemerintah melalui pengumpulan pajak yang lebih rendah dan menyebabkan lebih banyak default pada pinjaman bank dari perusahaan bermasalah, kata Shawwa.

"Kami diperjuangkan oleh kekuatan paling penting di dunia," katanya, merujuk pada administrasi Trump.

Satu-satunya yang menahan krisis ekonomi besar adalah uang tunai yang diperoleh lebih dari 100.000 warga Palestina yang bekerja di Israel, dan pengiriman uang dari warga Palestina yang bekerja di luar negeri.

Shawwa, yang telah diundang untuk menghadiri konferensi Bahrain, mengatakan sulit untuk melihat bagaimana rencana apa pun akan berjalan tanpa kemauan mitra Palestina.

"Apakah itu kepentingan Amerika untuk menghancurkan ekonomi Palestina?"

TAGS : Keuangan Palestina Bantuan AS




TERPOPULER :