Jum'at, 23/08/2019 21:52 WIB

Boeing Kembali Jadi Sorotan atas Insiden Ethiopian Airlines

Hingga kini, jatuhnya Lion Air masih menjadi miterius, dan para pejabat dan pakar keselamatan mengatakan masih terlalu dini untuk menghubungkan insiden Ethiopia.

Serpihan pesawat Ethiopian Airlines yang jatuh tak lama setelah mengudara. Dikabarkan seorang WNI ikut tewas tragedi tersebut.

Ethiopia, Jurnas.com  - Versi terbaru keluarga 737 terlaris Boeing Co kembali menjadi sorotan setelah kecelakaan fatal di Ethiopia, beberapa bulan setelah kecelakaan mematikan yang melibatkan pesawat baru di Indonesia.

Boeing 737 MAX 8 yang terikat di Nairobi yang dioperasikan Ethiopian Airlines jatuh beberapa menit setelah lepas landas dari Addis Adaba, menewaskan semua 157 penumpang.

Model yang sama diterbangkan oleh Lion Air jatuh di lepas pantai Indonesia pada bulan Oktober, yang menewaskan semua 189 penumpang di dalamnya.

Hingga kini, jatuhnya Lion Air jenis pesawat Boeing masih menjadi miterius, dan para pejabat dan pakar keselamatan mengatakan masih terlalu dini untuk menghubungkan insiden Ethiopia.

Dilansir dari Reuters, Boeing tidak segera menanggapi permintaan komentar terkait insiden mengerikan itu. Dikatakan dalam sebuah pernyataan pihaknya siap membantu penyelidikan.

Boeing 737 MAX adalah versi terbaru dari pesawat yang telah menjadi perlengkapan perjalanan penumpang selama beberapa dekade dan sapi perah pembuat pesawat terbesar di dunia, bersaing dengan keluarga Airbus SE A320neo dari pesawat jet satu arah.

Boeing 737, keluarga berusia puluhan tahun dianggap sebagai salah satu pesawat industri yang paling andal.

Boeing meluncurkan MAX 8 hemat bahan bakar pada tahun 2017 sebagai pembaruan untuk 737 yang sudah dirancang ulang berusia 50 tahun, dan telah mengirimkan 350 jet MAX dari total penghitungan pesanan 5.011 pesawat pada akhir Januari.

Mantan Ketua NTSB Mark Rosenker mengatakan bencana besar dua pesawat baru setelah 737 MAX 8 diperkenalkan "sangat tidak biasa dan keduanya memiliki kesamaan, jatuh usai lepas landas.

"Meskipun tidak jelas apakah ada hubungan langsung. Ini sekarang merupakan masalah luar biasa bagi para pejabat keselamatan penerbangan," kata Rosenker.

Southwest Airlines Co yang berbasis di Dallas adalah operator terbesar dari MAX 8, dengan 31 pesawat, disusul American Airlines Group Inc dan Air Canada dengan masing-masing 24.

Barat daya dan Amerika mengatakan pada Minggu (10/3) waktu setempat, mereka tetap percaya diri sepenuhnya pada pesawat dan memantau investigasi.

Analis penerbangan Scott Hamilton memperingatkan agar tidak membandingkan antara dua tabrakan, terutama sebelum kotak hitam perekam dipulihkan.

"Ethiopia memiliki reputasi yang kuat dan catatan keamanan yang baik," katanya dalam sebuah posting blog.

Namun, kecelakaan itu memberi tekanan baru pada Boeing hanya beberapa hari sebelum debut seremonial yang direncanakan dari pesawat lain, 777x widebody.

TAGS : Pesawat Jatuh Maskapai Ethiopian Kecelakaan Udara




TERPOPULER :