Selasa, 24/09/2019 16:34 WIB

Facebook Terima Jasa Iklan Berita Palsu Jelang Pemilu Nigeria

Bulan lalu, Facebook mengatakan akan melarang iklan politik yang menargetkan Nigeria dibeli di luar dalam upaya untuk mencegah pengaruh asing dalam pemilihan 16 Februari.

Salah satu iklan yang disetujui Facebook adalah pengumuman palsu oleh Boko Haram yang mengatakan bahwa kelompok itu akan ambil bagian dalam pemilihan di Nigeria (Foto: Screenshot / Al Jazeera)

Nigeria, Jurnas.com - Sistem persetujuan iklan otomatis Facebook dapat diakali dengan mudah, sehingga memungkinkan pengguna memasang iklan untuk menyebarkan berita palsu sebelum pemilihan di Nigeria.

Bulan lalu, Facebook mengatakan akan melarang iklan politik yang menargetkan Nigeria dibeli di luar dalam upaya untuk mencegah pengaruh asing dalam pemilihan 16 Februari.

Demikian hasil investigasi Al Jazeera. Setidaknya ada tiga berita hoak (berita palsu, Red) dan mendapat persetujuan Facebook untuk diiklankan;

Pertama, kelompok bersenjata Boko Haram akan ambil bagian dalam pemilihan.

Kedua, Presiden AS Donald Trump menyuarakan dukungannya untuk pemimpin oposisi Atiku Abubakar, batas waktu pengumpulan kartu pemilih pribadi di Nigeria diperpanjang satu mingg.

Ketiga, ribuan pengungsi Nigeria mendapatkan perpanjangan pemungutan suara setelah tanggal pemilihan 16 Februari.

Ketiga klaim itu salah tetapi Facebook menyetujui iklan tersebut diterbitkan di platform media sosial. Al Jazeera mengangkat kasus tersebut, lalu kemudian pihak Facebook membuat sedikit perubahan.

Iklan tentang pengungsi yang mendapatkan ekstensi untuk memilih pada awalnya disetujui, tetapi kemudian ditolak setelah pemeriksaan selanjutnya oleh sistem Facebook. Facebook tidak memberi tahu Al Jazeera bahwa iklan palsu itu tidak disetujui.

Iklan dinonaktifkan oleh Al Jazeera sebelum mereka ke platform dan situs web tempat berita dipasang, disembunyikan dari publik untuk memastikan cerita tidak dibaca atau diambil oleh mesin pencari.

"Ini mengkhawatirkan. Orang ingin melihat Facebook melakukan lebih banyak untuk memeriksa fakta dalam iklan politik selama periode kampanye politik," Herman Wasserman, profesor Studi Media di Universitas Cape Town, mengatakan kepada Al Jazeera.

"Bukti tersebut tampaknya menunjukkan bahwa sistem mereka tidak bekerja seefektif seharusnya," Wasserman, yang penelitiannya mencakup penyebaran berita palsu di Afrika sub-Sahara, menambahkan.

TAGS : Berita Palsu Media Sosial Facebook Pemilu Nigeria




TERPOPULER :