Minggu, 12/07/2020 04:20 WIB

Militer Filipina Mulai Gempur Markas Abu Sayyaf

Serangan udara dilakukan setelah pasukan darat menghadapi kesulitan menembus basis Abu Sayyaf di kawasan hutan lebat.

Militer Filipina (Foto ilustrasi: Ist)

Sulu, jurnas.com - Militer Filipina mulai melakukan serangan ke markas Abu Sayyaf di Patikul, Sulu, sebagai respons atas teror bom gereja Jolo, baru-baru ini.

Dilansir dari Andolu, operasi ini dilakukan atas perintah Presiden Duterte yang menyerukan serangan habis-habisan terhadap kelompok Abu Sayyaf setelah bom meledak di Jolo akhir pekan lalu.

Dua helikopter serang MG520 melepaskan roket dan tembakan senapan mesin berat saat 30 anggota Abu Sayyaf dilaporkan terlihat di hutan gunung di wilayah Latih.

Militer juga menggempur posisi Abu Sayyaf melalui tembakan howitzer 105mm.

Kolonel Gerry Besana, juru bicara dan kepala operasi militer sipil Komando Mindanao Barat (Westmincom), mengatakan serangan dimulai pada Selasa pagi setelah pasukan darat mendeteksi keberadaan 30 milisi Abu Sayyaf di daerah hutan.

Besana mengatakan serangan udara ini dilakukan setelah pasukan darat menghadapi kesulitan menembus hutan lebat. Pihak berwenang mengatakan Ajang-ajang, kelompok terkait Abu Sayyaf, menggunakan kawasan hutan sebagai basis sementara.

Hingga saat ini, Besana mengatakan masih belum ada laporan korban dari pihak pemerintah, terutama pasukan darat

TAGS : Abu Sayyaf Bom Gereja Filipina Kelompok Teroris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :