Minggu, 20/10/2019 04:33 WIB

Kunyit Berkhasiat Obati Kanker

Terbuat dari kunyit yang dibudidayakan di beberapa wilayah, rempah-rempah ini dikatakan sebagai salah satu yang termahal di dunia berdasarkan beratnya.

Serbuk kunyit

Jakarta - Sebuah penelitian yang dilakukan ilmuan di Universitas UEA menemukan Safranal yang telah lama menjadi bahan favorit dalam masakan Timur Tengah bermanfaat untuk kesehatan.

Terbuat dari kunyit yang dibudidayakan di beberapa wilayah, rempah-rempah ini dikatakan sebagai salah satu yang termahal di dunia berdasarkan beratnya.

Tetapi jauh dari peran kuliner tradisionalnya, penelitian baru di UEA telah mengungkapkan bahwa tanaman itu dapat memiliki sifat penting untuk mengalahkan kanker.

Para ilmuwan di Universitas UEA telah mengumumkan hasil dari penelitian menggunakan tikus yang menunjukkan ekstrak saffron, senyawa organik yang disebut safranal dapat membantu menghancurkan sel kanker.

"Safranal menghentikan kanker dari mengembangkan dan membunuh sel-sel kanker," kata Ameera Al Mansoori dikutip The Nation.

Al Mansoori, seorang mahasiswa pascasarjana di UAEU, membantu melakukan penelitian dengan terlebih dahulu menyuntikkan karsinogen ke tikus hidup. Dengan menggunakan jarum yang masuk ke tenggorokan masing-masing hewan ke perutnya, ia kemudian memberi makan sejumlah tikus selama beberapa minggu.

Sementara itu, untuk membuat kelompok kontrol, tikus lain yang disuntik dengan karsinogen tidak diberi safranal. Hasilnya menemukan bahwa kanker pada hewan yang diberi ekstrak mundur, sementara penyakit terus bertahan pada kelompok kedua.

Tes biokimia menunjukkan bahwa dalam sel-sel kanker, safranal menghentikan siklus sel, di mana sel membelah dan berkembang biak.

Temuan ini pada akhirnya dapat menyebabkan safranal diuji efektivitasnya pada manusia, meskipun setiap penggunaan itu sebagai pengobatan, jika itu terjadi, tidak mungkin dalam waktu dekat.

"Kita perlu melakukan lebih banyak tes," kata Al Mansoori. “Kami memiliki jalur lain yang menjadi andalan kanker, kami bisa mengujinya untuk mendukung pekerjaan saya.”

Dalam sebuah studi terpisah yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports , Prof Amin dan tim peneliti bersama telah merinci proyek penelitian yang mengindikasikan bahwa safranal dapat membunuh sel kanker hati manusia.

Di antara ilmuwan lain yang terlibat dalam penelitian ini adalah Dr Kourosh Salehi-Ashtiani, seorang profesor biologi di Universitas New York Abu Dhabi.

Seperti penelitian pada tikus, penelitian sel kanker hati dianggap menunjukkan bahwa safranal menyebabkan apoptosis. "Ketika sel-sel normal melihat keadaan memburuk, mereka masuk ke mode bunuh diri ini di mana mereka bunuh diri," kata Dr Salehi-Ashtiani.

“Kami melihat safranal mendorong itu. Itu cukup bagus jika Anda mencoba untuk menyingkirkan sel kanker," tambahnya.

Penelitian tentang safranal di UAEU dan NYU Abu Dhabi hadir di atas studi lain tentang sifat anti-kanker zat tersebut.

Sementara penelitian terbaru menunjukkan bahwa safranal dapat digunakan melawan kanker, biasanya dibutuhkan beberapa tahun sebelum hasil di laboratorium benar-benar dapat diterapkan dalam pengobatan.

Juga, banyak zat yang tampak menjanjikan dalam pengaturan laboratorium pada akhirnya tidak efektif dalam memerangi penyakit pada manusia.

Sementara itu, Dr Salehi-Ashtiani memperingatkan terhadap orang-orang yang makan kunyit dengan harapan dapat mencegah atau menyembuhkan kanker.

"Saya tidak merekomendasikan orang hanya mengambil jumlah besar dengan harapan membantu mereka," katanya.

“Ini adalah sesuatu yang memerlukan studi klinis yang cermat, yang perlu dilakukan dengan cara yang benar. Saya ingin memastikan tidak ada kesalahpahaman. "

TAGS : Penyakit Kanker Bahan Kunyit




TERPOPULER :