Kamis, 11/08/2022 19:05 WIB

Manny Pacquiao Kejar Kursi Kepresidenan Filipina

Filipina akan mulai memilih presiden baru untuk menggantikan pria tangguh gadungan Rodrigo Duterte pada Mei 2022, dan sementara Pacquaio sendiri belum mengatakannya, niatnya untuk mencalonkan diri sebagai pejabat tinggi telah lama menjadi rahasia umum.

Manny Pacquiao (Foto: Rappler)

Manila, Jurnas.com - Manny Pacquiao, juara tinju dunia delapan kali dan senator Filipina, menghadapi petenis Kuba Yordenis Ugás di Las Vegas pada Sabtu malam dalam pertarungan berisiko tinggi. Hal ini bisa menjadi momen memulai kampanyenya untuk menjadi presiden Filipina berikutnya.

Sementara Pacquiao yang berusia 42 tahun telah berfokus pada politik selama dua tahun terakhir, merebut kembali gelar tinju sebelumnya sebagai juara dunia kelas welter akan menjadi pengingat bagi orang-orang Filipina akan kisah hidup seorang pria yang kaya raya memenangkan hati mereka selama masa puncak atletiknya.

"Pertarungan tinju hanyalah bonus," kata Monico Puentevella, juru bicara politik Pacquiao, kepada Al Jazeera.

"Setelah pertarungan Las Vegas akan menjadi pertarungan terbesar dalam hidupnya pada Mei tahun depan, dan jika dia menang atas Ugas, itu hanya akan menambah jarak tempuh dan menginspirasi lebih banyak orang untuk mendukungnya," sambungnya.

Filipina akan mulai memilih presiden baru untuk menggantikan pria tangguh gadungan Rodrigo Duterte pada Mei 2022, dan sementara Pacquaio sendiri belum mengatakannya, niatnya untuk mencalonkan diri sebagai pejabat tinggi telah lama menjadi rahasia umum.

"Dia siap untuk lari. Dia sudah mengincar itu selama beberapa waktu, dan dia hanya ingin menyelesaikan pertandingan tinju ini. Dia mengatakan kepada saya untuk memberi tahu semua orang dengan pasti bahwa dia akan lari," kata Puentevella.

Tetapi Duterte, yang hanya diizinkan untuk menjalani masa jabatan enam tahun, menghadapi kemungkinan masalah ketika dia mundur dalam waktu kurang dari satu tahun.

Pengaduan Pengadilan Kriminal Internasional terhadapnya atas kejahatan terhadap kemanusiaan sedang diproses, dan pengadilan dapat memerintahkan penangkapannya.

Kelompok-kelompok hak asasi yang menentang perang melawan narkoba yang kejam juga telah berjanji untuk mengajukan tuntutan hukum serupa ke pengadilan setempat segera setelah ia kehilangan kekebalan hukum.

Karena tidak dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua, Duterte mengatakan dia ingin mencalonkan diri sebagai wakil presiden dan, dilihat dari tindakan sekutu dekatnya baru-baru ini, telah mengindikasikan dia lebih suka pekerjaan teratas tetap di keluarga.

"Presiden khawatir jika ada orang selain putrinya yang mencalonkan diri dan memenangkan [kepresidenan], presiden tahu dia akan didakwa di Pengadilan Kriminal Internasional," kata Puentevella.

"Jadi sekarang, untuk memastikan dia tidak berakhir di penjara, tidak ada orang politik lain yang bisa membantunya kecuali putrinya," sambungnya.

TAGS : Manny Pacquiao Perang Lawan Narkoba Rodrigo Duterte




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :