Sabtu, 18/09/2021 13:53 WIB

Takut Pulang, Pelari Cepat Belarusia Pilih Balik ke Polandia

Tsimanouskaya, 24, naik penerbangan ke Wina dari Bandara Internasional Narita Tokyo. Para pejabat mengatakan dia akhirnya akan tiba di Polandia, di mana dia telah diberikan visa kemanusiaan.

Pelari cepat Belarusia, Krystsina Tsimanouskaya meninggalkan Tokyo (foto: UPi)

Jakarta, Jurnas.com - Pelari cepat Belarusia Krystsina Tsimanouskaya meninggalkan Tokyo menuju Polandia, melalui Austria, setelah berhari-hari berusaha mendapatkan suaka karena takut dia akan berada dalam bahaya jika dia kembali ke negara asalnya.

Tsimanouskaya, 24, naik penerbangan ke Wina dari Bandara Internasional Narita Tokyo. Para pejabat mengatakan dia akhirnya akan tiba di Polandia, di mana dia telah diberikan visa kemanusiaan.

Penerbangan Rabu datang dua hari setelah Tsimanouskaya mengatakan penyelenggara Belarusia telah menariknya dari kompetisi Olimpiade dan mencoba memaksanya untuk kembali ke Belarus di luar keinginannya. 

Masalahnya, katanya, adalah kritik yang dia tujukan kepada ofisial atletik Belarusia atas perlakuannya di Olimpiade Musim Panas.

Dengan rezim otokratis yang dipimpin oleh Presiden Alexander Lukashenko , Belarus telah menjadi sasaran kritik luas dalam beberapa bulan terakhir karena menindak para pembangkang. 

Dilansir UPI, Kamis (05/08), Pada bulan Mei, negara itu mengalihkan penerbangan untuk menangkap seorang jurnalis pembangkang.

Tsimanouskaya berkompetisi di Tokyo selama lari 100 meter putri dan seharusnya menjadi bagian dari lomba 200 meter ketika dia diperintahkan pulang.

"Kami tahu bahwa pusat pelatihannya ada di Austria, dan pelatihnya juga ditempatkan di Austria," kata Wakil Menteri Luar Negeri Polandia Marcin Przydacz ketika ditanya mengapa dia pergi ke Wina. "Dia sedang menunggu suaminya bergabung dengannya di Warsawa.

"Jadi mungkin itu akan menjadi keputusan mereka, apakah mereka ingin tinggal di Polandia atau melanjutkan perjalanan lain ke negara Eropa lainnya dan dia sangat disambut untuk tinggal di Polandia."

Tsimanouskaya juga mengkritik ofisial atletik Belarusia karena memasukkannya ke dalam estafet 4x400 meter putri, sebuah acara yang dia tidak punya pengalaman setelah anggota tim lainnya gagal dalam tes doping.

Penderitaan pelari cepat Olimpiade bukan satu-satunya acara minggu ini untuk menarik perhatian rezim Lukashenko.

Vitaly Shishov, seorang pemimpin aktivis dari kelompok Belarusia yang membantu orang-orang meninggalkan negara itu, ditemukan tewas di Ukraina pada hari Selasa. Dia ditemukan gantung diri di sebuah taman di Kiev.

Pihak berwenang mengatakan kasus itu sedang diselidiki sebagai pembunuhan.

TAGS : Pelari Cepat Belarusia Olimpiade Tokyo Krystsina Tsimanouskaya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :